Don't wanna go
7.63
0
61

Rain Oryza Sativa,Gadis yang dihadapkan begitu banyak masalah. Ia mencintai Cowok bernama Alkenan Elgran yang memiliki sifat Kasar dan Otoriter. Rain merasa Hubungan percintaannya sangat Toxic tapi ia tak ingin mengakhiri hubungan itu. Bagaimana kelanjutannya?? Apakah Rain tetap bertahan??

No comments found.

Rain Oryza Sativa,Gadis berparas cantik yang memiliki Gangguan mental PTSD (Post-Traumatic Stress Disorder) kondisi kesehatan jiwa yang disebabkan oleh trauma.

 

 Waktu Rain kecil,ia sangat menyukai hujan,sesuai dengan nama depannya yang memiliki arti hujan. 

 

Bagi Rain,hal yang paling bahagia ketika melihat air hujan jatuh ke bumi dengan bebas, meninggalkan genangan air untuk membuat lautan luas bagi hewan kecil. Saat hujan turun,Rain sangat suka berdiri di depan jendela rumah menunggu air hujan membasahi dedaunan hijau yang menyegarkan. 

 

Namun,Kejadian tragis menyakitkan dimasa lalu membuat Gadis itu sangat membenci hujan. 

 

Saat hujan turun kedua Orang tuanya kecelakaan dan saat hujan turun kedua Orang tuanya pergi meninggalkan Rain untuk selama lamanya. 

 

Rain! air hujan yang dingin bisa menyebabkan sakit,jadi jangan bermain main dengan air hujan”

 

Kalimat dari ayahnya itu masih terngiang dipikiran Rain hingga sekarang. 

**********

 

Seorang Gadis membuka matanya secara perlahan,cahaya matahari mulai masuk kedalam rongga Kamar yang begitu luas.

 

 

“Good Morning Sayang”Alkenan menghampiri Rain di Kamar milik Gadis itu

 

Gadis itu tersenyum mendengar ucapan dari Alkenan Elgrand. Cowok yang menyandang status sebagai Pacarnya. 

 

“bukan Morning,tapi udah siang”Rain melihat Jam beker di samping nya. 

 

“Heheheh,Kamu kenapa gemes banget baru bangun tidur”goda Alkenan 

 

“Enggak usah gombal”ujar Rain membuat Alkenan terkekeh

 

“Kamu ada Kelas Kuliah Siang?”tanya Rain di balas anggukan singkat Alkenan

 

“Tunggu disini,aku mau mandi dulu” 

 

Rain dan Alkenan berpacaran sejak Kelas Dua SMA. Mereka berdua Kuliah di Universitas ternama di Bandung. Namun,berbeda Jurusan Fakultas. 

 

Rain dan Alkenan tinggal serumah?? 

 

Semenjak kedua orang tua Rain meninggal, Alkenan mengajak Rain untuk tinggal bersamanya di Rumah Alkenan yang begitu mewah. Alkenan hanya tinggal bersama Asisten Rumah tangga yang sudah ia anggap sebagai keluarga. 

 

Kemana pergi orang tua Alkenan? 

 

Orang tua Alkenan tinggal di rumah yang berbeda. Xian Batara Elgrand,Pemilik Perusahaan Elgrand Group yang sangat sukses di Kota Jakarta. Alkenan ingin hidup mandiri. Dengan persetujuan Orang tua nya ia tinggal di Bandung,Di rumah lama milik kedua orang tuanya. 

******

 

 

Rain berada di depan Toko Buku,menunggu Alkenan untuk datang menjemputnya. 

 

“Rain?” 

 

Rain menoleh ke kanan “Oh,Hai Zai”

 

Cowok bernama Zai itu tersenyum “Sudah lama kita tidak bertemu,Bagaimana kabar mu?”

 

“Aku baik baik saja”

 

“Owh iya,Bagaimana Kabar Zera?”tanya Zai 

 

“Zera juga baik”jawab Rain 

 

Zera adalah Sahabat dekat Rain, sedangkan Zai adalah teman Sekelas Rain dan Zera semasa SMA. 

 

Zai melihat ke atas, Langit telah berubah warna menjadi abu abu, Matahari pun telah bersembunyi dibalik Awan. 

 

“Kamu pulang sama siapa?”tanya Zai

 

 

Piippp

 

 

Suara Klakson mobil begitu nyaring menggema di telinga membuat Rain dan Zai menghentikan pembicaraan mereka,ternyata Mobil itu milik Alkenan. 

 

Alkenan menurunkan Kaca mobilnya “Masuk!” 

 

Teriakan Alkenan membuat Rain sedikit takut,tapi ia sudah sering mendengar itu. 

 

Selama di perjalanan,tak ada yang saling berbicara. Wajah Alkenan begitu Datar sambil menyetir. Rain ingin berbicara tapi ia merasa sangat takut. Jika Ia berbicara itu sama saja telah membangunkan Singa yang sedang tidur. 

 

Beberapa menit kemudian,mereka pun sampai di rumah yang begitu mewah. 

 

Alkenan menyeret Rain secara kasar “Alkenan,Sakit!”

 

Pergelangan tangan Rain memerah 

 

“Kamu Nyari mati?”Rain menggeleng

 

Mata Gadis itu sudah berkaca kaca,tinggal menghitung detik lagi untuk menangis. 

 

“Kamu marah?”

 

Alkenan menyentak Tangan Rain lalu mendudukkan tubuhnya di atas Sofa empuk “menurut Kamu?” 

 

“Maaf”

 

“Aku kan udah bilang jangan pernah bertemu Cowok lain tanpa Izin dari ku!”

 

“Kita enggak sengaja berpapasan,Dia juga cuman teman sekelas Aku waktu SMA”ujar Rain membela diri

 

“Aku enggak peduli,Mau teman SD, SMP atau SMA pun pokoknya Kamu enggak boleh ketemu siapa pun tanpa Izin dari Aku!”

 

Kejam? Sangat Kejam! Begitulah Sifat Asli Alkenan yang Kasar dan Otoriter.  

 

 

Alkenan menyuruh Rain untuk duduk di samping nya “jangan ulangi lagi,Aku enggak Suka!” 

 

“Maafin Aku Hiks–

 

“Udah jangan nangis lagi,jelek banget tau”Alkenan menyeka air mata milik Rain,memeluk tubuh Gadis itu dengan erat

 

“Jangan marah lagi,Aku takut” 

 

Alkenan tersenyum “Makanya Kamu jangan bikin Aku marah marah”

 

Alkenan mengecup singkat mata milik Rain “jangan nangis lagi,Sayang” 

 

“Tunggu disini,Aku mau ambil cemilan!”

 

Jdeeeerrrrrrrr….. 

 

Suara petir begitu besar membuat Rain berteriak kencang 

 

“Alkenan!!!” 

 

Alkenan yang berada di dapur berlari dengan kencang menghampiri Rain 

 

“Cuman petir,enggak Hujan” 

 

“Kamu tau dari mana?”tanya Rain 

 

“Dari Pawang Hujan”jawab Alkenan membuat Rain terkekeh

 

Rain beranjak dari duduknya “mau kemana?”

 

“Aku mau Tidur aja, ngantuk”

 

Alkenan memegang Snack berukuran besar “Enggak mau makan ini?” 

 

Sebagai penyuka Snack,Rain tak bisa menolak “hmm Aku mau”

 

“Bentar kita makan sambil Nonton”Alkenan mulai menyalakan televisi

 

“Ku menangis membayangkan betapa kejamnya dirimu… 

 

“Kamu suka nonton suara hati Istri?”

 

“Enggak,tuh pasti Bi Surti habis nonton nih”elak Alkenan

 

“Ganti deh,lebih bagusan Upin Ipin aja”pinta Rain 

 

“Kok kamu suka sih sama Upin Ipin,Kan pertumbuhan mereka enggak sehat?”

 

Rain mengerutkan keningnya “enggak sehat gimana?”

 

“Iya enggak sehat,soalnya mereka enggak tinggi tinggi”ujar Alkenan membuat Rain Tertawa

 

Meskipun Kasar dan Otoriter, Alkenan adalah Sosok yang selalu membuat Rain Tertawa bahagia. 

 

Jdeeeerrrrrrrr!!!” 

 

Bersamaan dengan suara petir, hujan turun dengan sangat deras. 

 

Dengan refleks Rain menutup kedua telinganya “tidak,Aku benci suara itu” 

 

Tangan Rain mulai bergetar hebat “Alkenan! Tolong!” 

 

Jdeeeerrrrrrrr…”

 

Bayangan masa lalu kembali menyelimuti pikiran Rain, Kecelakaan 3 tahun lalu membuatnya trauma

 

 

Alkenan berlari menuju kamarnya dengan cepat mengambil Earphone

 

Rain berjongkok sambil menutup kedua telinganya “Bunda!! Ayah!! Jangan tinggalin Rain sendiri” 

 

Alkenan memasang Earphone pada telinga Rain, menyetel musik Favorit Gadis itu. 

 

“Rain,Lihat Aku!” 

 

Gadis itu menatap mata Cowok di depannya “Alkenan”

 

“Please jangan takut! Aku akan menjagamu”perlahan Rain mulai tenang 

 

Alkenan menuntun Rain masuk kamarnya “tidur yah, Selesai hujan redah, Aku akan membangunkan mu” 

 

“Jangan tinggalin Aku”Alkenan mencium tangan Rain,mengelus puncak Kepala Gadis itu dengan lembut 

 

Alkenan memberikan Rain obat Pil sesuai resep Dokter. Keadaan Rain tak separah dulu, sekarang ia sudah tak histeris dan berteriak kencang semenjak sering berkonsultasi dengan Psikiater. 

 

“Aku mencintaimu,Rain!” 

********

 

“Selamat Siang Padi Cantik!!”teriak Zera pada Rain

 

Rain mencubit lengan Sahabatnya “Enggak usah terikat teriak!” 

 

Zera meringis “ihhh Biar kasih Aura Positif”

 

Zera sering kali memanggil nama Rain dengan panggilan Padi,Bukan mengejek tapi karena Rain memiliki nama Oryza Sativa yang berarti nama Ilmiah Padi. 

 

“Ke kantin Yuk?”ajak Zera 

 

“Bentar Gue tanya Alkenan dulu”ucap Rain menelpon Alkenan

 

“Kalau boleh jujur,Gue capek Lihat Lo selalu izin dulu sama Alkenan. Ini kehidupan Lo Ra! Lo berhak buat ngapain aja”

 

“Lo kok betah banget sih pacaran sama Alkenan? Dia itu Kasar dan Otoriter banget”

 

Rain tersenyum “Lo Kenal Alkenan juga udah lama,Dia emang gitu tapi aslinya baik banget”

 

“Dasar Bucin!” 

 

Terkadang Rain merasa dirinya sangat bodoh untuk menjadi Pacar Alkenan. Alkenan selalu meengekangnya, melarang Rain untuk bertemu dan berkumpul bersama siapa pun tanpa Izin darinya

 

Kini Rain dan Zera berada di Kantin

 

“Lo tau enggak Ra?” 

 

Enggak tau”ceplos Rain dengan polosnya

 

“Ini Gue mau kasih tau”

 

“Apa sih?”

 

“Lo lihat Cewek yang baju pink itu?”Zera menunjuk dengan mata nya membuat Rain melihat ke arah Cewek itu 

 

“Kenapa?” 

 

“Yakin mau Gue ceritain?”

 

Ingin sekali Rain mencakar wajah Sahabatnya itu “buruan cerita,Gue penasaran” 

 

“Kemarin Lo kan pergi ngumpul tugas,Gue pulang duluan- 

 

Zera meneguk Es Jeruknya “Dia ngasih Alkenan makanan gitu”

 

“Terus Alkenan terima?”tanya Rain

 

Zera Tertawa

 

“Lo gila? Kenapa tiba tiba ketawa?”

 

“Ahahaha Tentu saja tidak! Mana mau Alkenan terima sesuatu dari siapa pun,kecuali dari Lo”

 

“Lo sama Alkenan itu udah Bucin akut banget”

 

“Gue kasihan sama cewek itu”ujar Rain membuat Zera menatapnya Bingung

 

“Kenapa?” 

 

“Pasti dia udah nyiapin makanan itu dengan baik,tapi Kok Alkenan enggak Nerima sih?”jelas Rain 

 

“Lo kok malah ngedukung sih? Aneh Lo!”

 

Tiba tiba Zera Tertawa lagi “Ra,Lo masih ingat saat pertama kali Lo ngasih makanan Ke Alkenan Waktu SMA? Terus Alkenan malah ngebuang makanan itu?”

 

“Ish Lo ngapain sih ingat itu? Malu tau!” 

 

“Kayaknya Alkenan kena Karma deh? Lihat aja sekarang Bucin banget sama Lo”

 

Rain beranjak dari duduknya “Mau kemana?”

 

“Gue mau Beli Es Cappucino”

 

Saat Rain berjalan,Ia tak sengaja menginjak tali sepatunya sehingga menabrak seseorang. 

 

“Lo bisa jalan enggak sih?”

 

“Kak Bagas! Maaf!”ujar Rain 

 

“Lo lihat? Nih kemeja Gue jadi Basah! Dasar Cewek Bego!”Bagas membentak Rain 

 

Bagas,Adalah Kakak tingkat Rain dan Zera 

 

“Kak,Maaf!” 

 

Bagas melempar Baju Kemejanya pada Rain “tuh Lap lantai pakai Kemeja itu” 

 

“Rain!”teriak Alkenan

 

Rahang milik Alkenan mengeras “Maksud Lo apa nyuruh Cewek Gue?”

 

“Owh Cewek bego itu pacar Lo? Jagain yang bener!”

 

Alkenan dibuat naik pitam mendengar Bagas menyebut Rain Cewek Bego 

 

“Bugh!” Alkenan memukul sudut bibir milik Bagas 

 

“Alkenan!!”teriak Rain 

 

“Udah stop! Jangan bertengkar hiks!”

 

“Alkenan,jangan pukul Kak Bagas Lagi!”Rain berusaha melerai mereka 

 

“Dia itu pantas dipukul! Aku Enggak suka Lihat dia ngatain kamu kayak tadi!” 

 

Bugh!! 

 

Alkenan kembali memberikan pukulan pada Bagas,membuat Mahasiswa dan Mahasiswi melihat nya sambil meringis 

 

“Rain itu punya Gue,cuman Gue yang bisa nyuruh Dia!”Alkenan maju mendekati Bagas 

 

“Rain itu bukan cewek bego,Dia itu istimewa bagi Gue!” 

 

“Ra,Lo mending bawa pergi Alkenan dari sini deh atau Kak Bagas bakal mati disini!”Zera menghampiri Rain yang sangat takut 

 

Rain menarik Alkenan dari tempat itu “Alkenan,udah enggak usah diperpanjang!” 

 

Alkenan menyentak tangan Rain “Kamu ngebela Cowok itu?”

 

“Bukan gitu tapi Aku enggak mau kamu kena masalah gara gara ngebela Aku”Rain tak bisa menahan air matanya 

 

“Terus kamu mau Aku diam aja lihat Dia nyuruh Kamu ngelap lantai kayak Babu? Gila banget!” 

 

“Jangan Nangis,Rain!! Kalau kamu nangis,Aku bakal mukul Bagas lagi atau bahkan ngebunuh dia!” 

 

Dengan mudah nya Alkenan ingin membunuh seseorang

 

“Aku enggak nangis Al”ucap Rain 

 

“Kalau enggak nangis terus apa?”

 

“Aku cuman takut”Rain menahan isakannya 

 

“Udah jangan nangis!”

 

“Aku minta maaf Al,Gara gara Aku tangan kamu merah gini,Aku emang cewek bego! Aku emang Cewek Gila,Aku Gila Al!!”

 

Alkenan memeluk Rain “Kamu kalau ngomong gitu lagi,Aku cium disini mau?” 

 

Rain menggeleng “jangan kayak tadi hiks-

 

“Iya Janji,yaudah kita pulang. Kamu udah enggak ada kelas Kan??”

******* 

 

Sesampainya mereka di rumah Alkenan tak berbicara lagi 

 

“Kamu mau makan apa?”tanya Rain 

 

“Terserah”

 

“Ih harusnya yang ngomong terserah itu Aku bukan kamu!” 

 

Rain duduk di samping Alkenan “ngapain duduk!” 

 

“Kamu ngelarang Aku duduk?”

 

“Enggak gitu,Katanya Kamu mau makan? Yaudah sana makan dulu!”ujar Alkenan

 

“Sejak kapan Aku bilang? Aku kan cuman nawarin kamu!”

 

“Lama lama Aku cium kamu disini!!! Gemesin banget sih”Alkenan memeluk Rain dari samping dengan sangat erat. 

 

“Kamu mau nikah sama Aku?”mendengar pertanyaan dari Alkenan membuat Rain membulatkan matanya kaget

 

“Kamu gila???”

 

“Kok gila sih?? Kamu enggak mau nikah sama Aku?”

 

“Bukan enggak mau tapi kita masih kuliah”

 

“Jadi kamu mau nikah sama aku”goda Alkenan

 

“Al,Lepas! Aku mau makan”Rain mencoba melepaskan pelukannya dari Alkenan

 

“Katanya enggak mau makan?”

 

“Ini baru laper”ucap Rain cengengesan berjalan menuju dapur 

******

 

Mobil mewah terparkir di depan sebuah Cafe Risselia,semua pengunjung Cafe memusatkan perhatian pada pemilik mobil itu yang begitu tampan, Siapa lagi kalau bukan Alkenan Elgrand. 

 

“Ra,Pacar Lo!”bisik Zera 

 

Cafe Risselia adalah Cafe milik Zera,Hari ini Rain tak memiliki Kelas di Kampus jadi ia ingin membantu Zera di Cafe sekaligus menghilangkan rasa bosannya. 

 

Langkah Alkenan masuk kedalam Cafe tak luput dari sorotan pandangan para pengunjung Cafe Risselia. 

 

“Narsis banget sih”gumam Rain sambil mengelap sebuah Gelas. 

 

Zera menyenggol lengan Rain “Gerah? Panas?” 

 

“Apa sih?? Gue lempar nih!” 

 

Mata milik Rain bertemu dengan mata Alkenan,membuat Cowok dengan Jaket jeans hitam itu tersenyum tipis mendekati sang pacar. 

 

“Rain!” 

 

Rain yang merasa dipanggil merubah ekspresi wajahnya datar.

 

“Kamu kenapa kesini?”tanya Rain 

 

“Mau jemput Pacar Aku dong”

 

“Kamu narsis banget!”ujar Rain dengan ketus 

 

Alkenan mendekati Rain “kamu kenapa?” 

 

“Selesaikan masalah rumah tangga kalian di dalam”ejek Zera 

 

Rain menarik Alkenan masuk kedalam ruangan milik Zera 

 

“Kamu nyebelin banget sih!”ucap Rain membuat Alkenan bingung 

 

“Aku kenapa??”

 

“Kamu enggak lihat semua pengunjung Cafe ngelihat kamu Mulu?? Sok kegantengan banget sih jadi Cowok”

 

“Kan Aku memang Ganteng”celetuk Alkenan

 

“Ish nyebelin deh!” 

 

“Iya iya jangan marah dong,Aku tuh cuman suka sama Kamu,mana mungkin tertarik sama mereka”ucap Alkenan memegang tangan Rain 

 

Alkenan menarik Rain ke dalam pelukannyanya 

“Ih jangan peluk peluk”

 

“Aku kangen,dari tadi pagi kita enggak ketemu”

 

“Ekhem!!” 

 

Suara itu mengalihkan pandangan Rain dan Alkenan

 

“Bisa enggak sih sehari kalian enggak Bucin?” 

 

“Iri bilang bos”ucap Alkenan membuat Zera kesal 

 

“By the way,Kalian datang kan malam ini ke acara Ulang tahun Leora??”tanya Zera 

 

“Pastinya dong”ucap Rain 

 

Leora adalah Teman Sekelas Rain dan Zera semasa SMA,mereka juga Cukup dekat. Alkenan awalnya tak mengizinkan Rain untuk pergi. Tapi, Rain membujuknya dengan sekali kecupan di pipi cowok itu. 

 

“Zer,Aku pulang dulu yah”pamit Rain 

 

“Makasih udah bantu,kalau enggak ada Kelas di Kampus kesini lagi yah!”ucap Zera dibalas anggukan singkat Rain 

 

Kini Rain dan Alkenan berada di Mobil 

“Kita,jalan jalan dulu mau?”

 

Rain mengangguk dengan antusias sambil tersenyum “Ke taman Anggrek,Disana ada Penjual Gulali kesukaan Ku”

 

Tangan Kanan Alkenan sibuk menyetir sedangkan tangan Kirinya menggenggam tangan mungil milik Rain. 

 

“Ra,tau enggak?”

 

Seperti biasa jika diberi pertanyaannya seperti itu Rain pasti akan menjawab “Enggak tau”

 

“Aku cuman mau bilang,Aku sayang banget sama Kamu! Enggak tau sebesar apa rasa Sayang ku sama Kamu”

 

Blush..

 

Pipi Rain memerah, Alkenan sudah sering berkata seperti itu. Tapi,kali ini Alkenan mengatakannya penuh ketulusan. 

 

“Jangan pernah ninggalin Aku”ucap Alkenan sambil mengelus tangan milik Rain  

 

“I never believed in love before i saw you”

 

*****

 

Malam ini bintang bersinar dengan terang,

 

Pintu Ballroom Hotel terbuka menampilkan Alkenan menggunakan Jas Coklat berjalan masuk dengan Rain di sampingnya yang menggunakan Dress berwarna Coklat Soft 

 

Dua kata untuk Couple itu “Cantik dan Tampan” 

 

Rain menghampiri Leora “Happy Birthday Leora”

 

Rain memberikan kado pada Gadis itu “Thank you Rain,I Miss you so much, You so pretty!”

 

Setelah saling sapa,Leora baik ke atas panggung menyapa para teman temannya yang datang memeriahkan acara ulang tahunnya. 

 

“Selamat malam teman teman! Selamat datang ke Acara Ulang tahun Ku”ucap Leora 

 

“Selamat menikmati”

 

Alunan musik begitu merdu,tampak semua orang kini berdansa dengan pasangan masing masing. 

 

“Mau dansa bareng Aku?” 

 

“Aku enggak bisa dansa”ucap Rain 

 

“Aku akan mengajarimu”

 

Beberapa menit waktu Alkenan mengajarkan Rain untuk berdansa,mereka sangat menikmati alunan musik itu hingga berakhir. 

 

Rain dan Alkenan saling menyapa teman teman mereka sambil berjalan menuju meja berisi makanan. 

 

“Hai,Buciners!”sapa Zera 

 

“Pasti Lo udah di depan Meja makan Berjam jam?”ejek Alkenan membuat Rain Tertawa kecil

 

“Gue baru datang Kok,Enggak udah ngejek yah!”

 

“Al,Gue ikut Zera yah”izin Rain 

 

“Bentar bawa Cake ini dulu,Kamu makan ini”pinta Alkenan

 

Rain pun membawa Cake berwarna Pink Soft itu dan mengikuti langkah Zera. Mereka berdua tak sengaja bertemu dengan Zai. 

 

“Hello Zera dan Rain”sapa Zai 

 

“Hai Zai,sudah lama kita tidak bertemu”balas Zera 

 

Rain melihat Cowok yang cukup Familiar di samping Zai “Kak Bagas?” 

 

“Kalian saling kenal?”tanya Zai 

 

“Dia Senior Kami di Kampus”jawab Zera 

 

“Sebaiknya kita pergi dari sini,sebelum Alkenan datang”bisik Zera pada Rain 

 

“Lo cantik banget ternyata!”ucap Bagas menatap Rain sambil tersenyum tipis 

 

Rain dan Zera pamit pergi dan segera menjauhi Zai dan Bagas. 

 

“Aneh banget tuh cowok”ucap Rain 

 

“Senyumannya Kayak psycopat”komentar Zera sambil memakan Cake 

 

“Enggak salah Gue datang kesini,Cakenya enak banget pengen Gue bawa pulang aja!!”bisik Zera lada Rain 

 

“Sadar diri nyonya!”ucap Rain membuat Zera terkekeh

 

“Zer,temenin Gue ke toilet dong!”pinta Rain 

 

“Tapi Gue lagi makan”ucap Zera 

 

“Buruan ihhh,Aku kebelet pipis nih”pinta Rain lagi 

 

“Ya Tuhan,Kenapa harus kebelet disaat seperti ini?? Lo enggak takut Dress Lo basah??”

 

“Enggak ada waktu buat mikirin Dress”ucap Rain menarik tangan Zera 

 

“Eh bentar!”langkah Zera terhenti 

 

“Itu Alkenan sama siapa?”

 

Rain menatap arah pandangan Zera yang melihat Alkenan bersama seseorang. 

 

Jujur saja,Rain merasa cemburu melihat Alkenan tertawa lepas dengan Perempuan selain dirinya.

 

“Ihh buruan Gue kebelet banget”

 

“Lo enggak Cemburu!?”tanya Zera

 

Rain tak menggubris perkataan Zera,Ia masuk dengan tergesa gesa kedalam toilet. Zera menunggu Rain keluar dari toilet sambil bermain handphone. 

 

Beberapa menit kemudian Rain pun Keluar dengan lapas legah “tampilan Gue enggak berantakan gimana?” 

 

“Aman Bu!”

 

 

Handphone Rain terus bergetar suara dari notifikasi Alkenan yang bertanya dimana dirinya berada. Rain menekan tombol silent agar notifikasi itu tak berbunyi,ia ingin menemui Alkenan dan bertanya siapa Gadis yang berbicara dengan nya tadi. 

 

Baru saja ingin kembali ke pesta tapi langkah Rain dan Zera dicegat oleh seseorang. 

 

“Lo ngapain?”tanya Zera 

 

“Enggak sopan banget sama Senior”Bagas membuat Zera menatapnya Jengah 

 

“Maaf Kak,tapi Kita mau pulang”ucap Rain berbohong

 

“Cowok kayak dia itu enggak usah ngomong sopan”ujar Zera 

 

“Songong banget Lo jadi Cewek”ucap teman disamping Bagas

 

“Lo udah putus sama Alkenan??”tanya Bagas 

 

“Barusan Gue lihat Alkenan sama Cewek lain”ucap Bagas mengompori Rain 

 

“Pindah deh,kita mau pulang!”ucap Rain dengan nada mulai emosi 

 

“Mau Gue anter???”tanya Bagas tersenyum 

 

“Enggak usah”Rain menarik Zera tapi langkah mereka kembali terhenti 

 

Demi apapun Rain dan Zera sudah sangat emosi melihat Cowok aneh di depan Mereka. 

 

Cowok di samping Bagas melihat Zera “Lo mending pulang bareng Gue aja,Biar Bagas yang antar Temen Lo”

 

“Enggak usah Sok kenal yah”ketus Zera mendorong Cowok itu

 

Dengan emosi cowok itu mendorong balik Zera “Songong banget jadi Cewek”

 

Dan terjadilah saling dorong mendorong antar Zera dan teman Bagas membuat Bagas juga terdorong hingga tak sengaja mencium pipi Rain. 

 

Bukannya minta maaf Bagas malah tersenyum

 

“Bagas!!”teriak Zera pada Bagas 

 

Rain diam terpaku,Ya tuhan ia sangat takut jika sampe Alkenan tau 

 

“Sialan!!”  

 

Dengan langkah Emosi Alkenan berlari menghampiri Bagas dan memberikan pukulan keras pada Cowok itu hingga sudut bibirnya mengeluarkan darah segar. 

 

“Pergi kalian atau mau mati disini!!??”teriak Alkenan sangat marah 

 

“Al!! Alkenan!”teriak Rain 

 

“Dari mana aja Lo??? Gue telepon kenapa enggak diangkat??”teriak Alkenan membentak Rain

 

Zera sangat takut melihat Alkenan,mata wajah cowok itu terlihat sangat emosi. 

 

“Al,maaf! Bagas enggak sengaja Cium Pipi Rain,itu gara gara Gue”ucap Zera takut 

 

Alkenan menarik Rain Kedalam toilet,mencuci wajah Gadis itu di depan Wastafel 

 

“Pipi ini yang Cowok gila itu cium kan!”Alkena menyiram pipi Rain dengan air dan menggosok nya hingga memerah 

 

“Alkenan,Sakit!”ringis Rain 

 

Alkenan terus saja melakukan itu,lalu mencium pipi Kanan yang Bagas cium. 

 

“Gue enggak mau Pipi Pacar Gue disentuh cowok lain”Alkenan terus mencium pipi Rain memberikan tanda merah disana. 

 

“Alkenan!!! Lo nyiksa Rain goblok!!”Zera sangat emosi melihat perlakuan Alkenan

 

“Lo enggak usah ikut campur!”bentak Alkenan pada Zera 

 

“Gue kan udah bilang,Raih itu milik Gue! Enggak ada yang boleh nyentuh dia!”

 

“Yang Lo lakuin ini salah Al”komentar Zera 

 

“Kita Pulang!”Alkenan menarik kasar Rain 

 

Zera mengikuti mereka,ia takut Alkenan akan menyiksa Rain. Emosi Alkenan sangat tidak stabil. 

 

Alkenan menarik Rain hingga menuju parkiran “Al,Sakit!”

 

“Kamu kenapa bisa di sana??”bentak Alkenan

 

Rain menunduk,ia sedang menahan tangisannya 

“Rain! Ngomong! Atau setelah dicium Bagas,kamu Jadi bisu??? Ngomong!! Sialan!!” 

 

Tangis Rain pecah,Gadis itu menangis sesegukan di depan Alkenan,Hal yang paling cowok itu benci adalah saat melihat Rain menangis. 

 

“Jangan nangis! Aku bilang jangan Nangis!”

 

“Tatap mata Gue! Kamu enggak berani??”Alkenan kembali membentak Rain 

 

“Al,jangan gitu! Aku takut hiksss- 

 

“Buruan jelasin,Kamu kenapa bisa Disana? Rain Oryza Sativa!!” 

 

“Terus kenapa Gue telepon enggak diangkat? Sengaja???”

 

Alkenan terus saja menuntut penjelasan dari Rain dengan membentak Gadis itu. 

 

Angin malam begitu dingin bersamaan dengan itu rintikan hujan turun. 

 

“Kamu kenapa diam?? Ngomong!”teriak Alkenan

 

“Handphonenya Aku silent”

 

“Kenapa Rain???”tanya Alkenan Lagi

 

 

“Itu karena Aku mau langsung bicara sama kamu Al,Cewek yang bicara sama kamu siapa??? Kamu enggak pernah ketawa lepas gitu sama orang lain,kecuali sama Aku. Dia siapa???” 

 

apakah Rain Cemburu? 

 

“Dia itu Alana Blanchard, adik sepupu ku,Kamu pernah kan lihat foto masa kecil aku bareng cewek? Nah Cewek itu Alana”

Kamu enggak lihat tadi di samping dia itu ada cowok? Cowok itu pacarnya!”

Rain terdiam,ia masih mencerna apa yang barusan Alkenan katakan. 

 

“Kamu belum jawab,Kenapa Kamu disana??”

 

“Aku sama Zera ke toilet dan enggak sengaja ketemu sama Bagas di depan Lorong toilet,kamu ngerti enggak sih???” 

 

“Kenapa enggak pergi?? Sengaja??!”

 

“Aku mau pergi Al,tapi mereka ngehalang!”teriak Rain mulai emosi 

 

“Kamu cuman Lihat bagian singkat doang!”teriak Rain masih terisak

 

Cowok itu memegang tangan Rain dengan keras menatap mata Gadis itu dengan tajam “Kamu kenapa sekarang mulai ngebangkang?”

 

Rain menyentak tangan Alkenan “Kamu kenapa kasar banget Al? Kamu nyakitin Aku! Hubungan kita ini sangat Toxic,Aku capek banget”

 

Alkenan terdiam,benarkah hubungan mereka itu Toxic? Padahal Alkenan hanya tidak ingin Rain disakiti oleh siapa pun

 

Hujan turun dengan deras,Rain masih terisak. Gadis itu berjongkok sambil menutup kedua telinganya. Ingin sekali Alkenan memeluk gadis itu. Tapi,emosinya masih belum stabil. 

 

“Alkenan!” panggil Rain dengan lemas 

 

“Aku sayang banget sama Kamu Ra. Tapi,Kita break dulu yah”ucap Alkenan 

 

Zera menghampiri Rain yang sudah basah kuyup

 

“Ra,ayo pulang”

 

Rain menggeleng “Aku benci Hujan Zer,Aku enggak mau break sama Alkenan”

 

Zera memeluk Sahabatnya tak peduli Dressnya  juga ikut basah. 

 

“Rain, Istirahat dulu yah”badan Rain melemas,detik itu juga ia pingsan 

*****

 

Pagi ini sangat cerah,Burung berkicau dengan merdu. Namun,Hari ini adalah hari yang buruk untuk Cowok Bernama Alkenan yang kini mengacak rambutnya Frustasi. 

 

Di dalam kamarnya, Alkenan terus saja mondar mandir sambil memijat pelipisnya. 

 

“Aku enggak mau break Ra!!” 

 

Dasar Cowok aneh,padahal Dia sendiri yang meminta!

 

“Aku harus gimana Ra? Aku takut kamu enggak maafin Aku”Alkenan terus saja bergelut dengan pikirannya

 

Cowok itu terlihat sangat berantakan,Hari hari yang biasa ia lewati bersama Rain kini tinggal kenangan. Akankah kisah mereka berakhir begitu saja?

 

 

“Tidak,aku tidak boleh seperti ini!”Alkenan berjalan mengambil handphonenya di atas nakas

 

Dring…

 

“Halo Rain!!”

 

Bukan Rain yang menjawab telepon itu. Tapi, Sahabatnya Zera “Ngapain Lo nelpon? Udah sadar diri?”

 

Alkenan menggerutu,tapi memang benar harusnya ia mendengar penjelasan dari Rain. 

 

“Rain dimana?” 

 

“Masih nyari Dia?? Mending Lo enggak usah cari dia lagi”ketus Zera 

 

“Zera,Gue serius! Rain di mana?”

 

“Sebenarnya Gue enggak mau buat Lo balik lagi sama Rain,tapi Gue juga enggak boleh egois-

 

“Datang Ke Rumah Sakit Harapan melati,Rain sakit habis Hujan Hujanan gara gara Lo”Zera menutup telepon secara sepihak

 

Alkenan mengambil jaketnya di atas kasur “Maafin Aku Ra,Kita bakal perbaiki dan kembali seperti dulu! Tunggu Aku”

 

Beberapa menit kemudian setelah perjalanan, Alkenan masuk kedalam Ruangan milik Rain sesuai Izin dari Zera 

 

Alkenan melihat Gadis yang ia cintai terbaring lemas di Ranjang Rumah Sakit,Siapa lagi kalau Bukan Rain Oryza Sativa.

 

Alkenan mengelus tangan milik Rain “Aku minta maaf Ra”

 

“Kita pacaran lagi yah??? Aku enggak mau break”

 

“Alkenan!”panggil Rain sadar dari tidurnya

 

“Maafin Aku Rain”ucap Alkenan membuat Gadis itu tersenyum kaku lalu mengangguk 

 

“Aku kangen dipeluk kamu”ucap Rain pelan 

 

“Apa hubungan kita udah berakhir?”Alkenan menggeleng dengan cepat 

 

“Aku sayang sama Kamu Ra,Aku udah janji kita bakal nikah dan hidup semati sama Kamu”Alkenan mencium pipi Rain

 

“Aku bakal berubah dan enggak otoriter lagi sama Kamu”

 

“Al, walaupun Sakit tapi kalau enggak sama Kamu itu lebih sakit”ucap Rain 

 

“Aku enggak pernah menyesal mengenalmu,Kamu berhasil mengisi setiap Bab dalam cerita hidupku! Aku bahagia, Alkenan!”

 

Alkenan memeluk Gadis itu “i Love you So damn,Rain Oryza Sativa!” 

 

-Tamat-

Contact Us

error: Eitsss Tidak Boleh!!!