Jatuh Hati Sama Pemain Basket
43
0
344

Menyukai seseorang adalah suatu hal yang wajar, tapi tidak semua orang bisa memiliki orang yang dia sukai.

No comments found.

Sinta dan Aurel adalah seorang teman dekat dari mulai sejak masuk di SMAN 2 Bandung. Pagi itu mereka bersama -sama dengan teman – teman lainnya menuju lapangan karena jam pertama kelas Sinta dan Aurel adalah pelajaran olahraga. Di sana terdapat beberapa pemain basket yang sedang berlatih juga karena akan mengikuti lomba mewakili sekolah. Teman – teman Aurel dan Sinta merasa kesal karena harus berbagi tempat dengan mereka.

            “Duh gue sebel deh sama mereka, Sin.”

            “Sebel kenapa Aurel?”

            “Ini kan jam olahraga kita, gak enak harus berbagi lapangan sama mereka.”

            “Lah, itu kan juga bukan kemauan mereka Rel. mereka kan juga butuh latihan buat pertandingannya nanti.”

            “Hmm iya deh.”

            “Itung – itung sambil menatap pemandangan yang indah ya kan? Haha.”

            “Hahaha ada ada aja lo.”

Sambil menunggu guru olahraganya datang. Aurel dan Sinta juga beberapa teman lainnya duduk di pinggir lapangan, mata Aurel terus menatap pria paling tinggi yang sedang bermain basket. Sinta yang berada disampingnya melihat jika Aurel sedang menatap pria tersebut, lalu Sinta mengagetkan Aurel dengan menepuk pundaknya.

            “Hayolo, ngeliatin siapa hahaha.”

            “Haha enggak, gue lagi ngeliatin sebelah situ ada kupu -kupu yang lucu.”

            “Alasan aja kamu Rel haha, pasti ngeliatin cowok paling tinggi itu kan?”

            “Haha enggak Sin beneran deh.”

            “Udah jangan ngeles deh ahaha.”

            “Hehe iya bener, dia cakep bener. Kira – kira namanya siapa ya? Kamu tau nggak? Aku jarang banget liat dia di sekolah mungkin gegara banyaknya murid dan aku jarang keluar kelas juga haha.”

            “Dia namanya Rendi, iya kamu sih suka di kelas mulu.”

            “Kok kamu tau, Sin?”

            “Iyalah aku tau, karena satu ekstra sama aku, ekstra paskibraka.”

            “Oalah gitu.”

            “Taaa …. Piii.”

Belum sampai Sinta menjelaskan lagi tentang siapa Rendi, terdapat bola basket yang mengarah ke kepala Aurel, tak begitu lama setelah bola itu mengenai kepalanya. Aurel terjatuh dan pingsan, teman sekelas dan Sinta berusaha membangunkan Aurel, tapi pria yang tak sengaja melempar bola kearah Aurel segera membawa Aurel ke UKS. Sinta mengikutinya dari belakang. Setelah Aurel diperiksa Sinta mulai berbicara.

            “Duh, Rendi kamu tuh kalau main hati – hati dong.”

            “Hehe maaf Sin, betewe ini temen mu ya?”

            “Iya temen sekelasku, Ren.”

            “Oalah gitu, badannya berat gue gendong tadi haha.”

            “Haha lo ngledek ya dia lagi pingsan.”

            “Hehe canda kok Sin.”

Tak beberapa lama, setelah itu Aurel terbangun. Kepalanya begitu pusing, Rendi membelikan teh hangat untuk Aurel dan alhamdulilahnya pusingnya mulai reda. Lalu Rendi meminta maaf kepada Aurel dengan apa yang telah terjadi.

            “Hmm aku minta maaf ya tadi udah ngenain kepala kamu dengan bola basket.”

Aurel masih melongo menatap wajah Rendi yang begitu tampan. Sampai Sinta harus menyadarkan lamunannya.

            “Heyyooo Aurel.”

            “Hehe maaf ada apa?”

            “Haduh Aurel, tadi Rendi minta maaf sama kamu. Kayaknya kamu masih pusing ya? Agak gak konsen kalau diajak ngomong?”

            “Hehe iya maaf Sin. Iya Ren aku maafin kamu.”

            “Okey kalau gitu aku kembali ke lapangan basket lagi ya mau latihan lagi.”

            “Iya.”

Aurel begitu senang ketika bola basket mengenai kepalanya karena dia bisa digendong oleh Rendi. Dalam UKS Aurel tersenyum -senyum sendiri saat Rendi menatapnya tadi.

            “Dih, Aurel di mabuk asmara nih senyum – senyum sendiri.”

            “Haha kagak kok Sin.”

            “Ngaku aja kalau kesemsem sama pemain basket haha.”

            “Haha dikit. Yaudah ayo kekelas.”

            “Okey deh.”

Aurel dan Sinta pergi ke kelas. Sampai di sana Aurel teringat kata – kata Sinta terakhir sebelum kepalanya terkena bola basket dan jatuh pingsan. Lalu dia bertanya kepada Sinta.

            “Sin, tadi sebelum pingsan lo mau ngomong apa ya soal Rendi?”

            “Apa ya? Gue lupa haha.”

            “Hm dasar pikunan lo hahaha.”

Mereka berdua bercanda bersama lagi, sampai pulang ke rumah Aurel terus saja terbayang – bayang ketika teringat wajah manis Rendi. Setelah belajar dan mau tidur dia menuliskann dibuku hariannya tentang Rendi.

            Dear diary

Gue seneng banget hari ini bisa langsung suka sama cowok kayak Rendi, menurut gue dia begitu manis kayak permen gulali haha nanti bisa dikerubutin semut kali ya karena terlalu manisnya hehe. Dan dia itu perhatian banget, ketika gue jatuh pingsan dia langsung nolong gue bawa ke UKS. Duh andaikan aja gue tadi bisa liat muka dia pas lagi pingsan seru kali yah aha. Semoga suatu hari nanti bisa jadian sama Rendi haha.

 

Goresan Pena Aurel

 

Setelah itu dia menutup buku hariannya, sebelum tidur dia berbicara sendiri.

            Haduh jangan gila terus deh Aurel. Masa dari tadi cuma kebayang – bayang wajah Rendi terus. Sadar oe sadar Aurel. Dah tidur aja lah, Ucapnya sendirian lalu mematikan lampu kamarnya.

Pagi harinya Aurel bangun kesiangan, dia segera mandi tanpa sarapan langsung berangkat ke sekolah. Sampai sana pintu gerbang sudah tertutup. Aurel mempunyai ide agar bisa masuk ke sekolah yaitu dengan melompat ke ket embok yang tembusannya adalah kantin sekolah, walaupun Aurel memakai rok tetap saja dia bisa memanjat tembok tersebut. Saat Aurel ingin turun kebawah, kakinya terpeleset lalu dia terjatuh yang dibawahnya kayu – kayu.

            Haduh, sialnya gue pagi ini. Ucapnya sendirian.

Tak beberapa lama tiba – tiba Rendi datang dan membantu Aurel bangun,

            “Rel kamu ngapain?”

            “Hehe, tadi telat masuk terus aku manjat tembok deh hehe.”

            “Yaampun kamu, tapi kamu jatuh gakpapa kan?”

            “Iya gakpapa kok.”

            “Eh sebentar tangan kamu berdarah sedikit itu, pasti gara -gara jatuh di kayu itu.”

            “Hehe gakpapa kok, nanti pas udah di kelas aku obatin. Ini buru – buru mau ke kelas, pasti gurunya udah datang.”

            “Oke deh kalau gitu. Hati – hati.”

            “Iya Ren, makasih.”

Aurel segera menuju kelasnya sambil tersenyum – senyum sendiri, saat Aurel sampai di kelas untung saja guru belum masuk ke kelas dia segera duduk dan bercerita kepada Sinta.

            “Kenapa lo Rel telat?”

            “Haha ke siangan gue tadi bangunnya, pas udah sampai sekolah pintu gerbangnya di tutup. Jadi gue manjat tembok yang tembusannya kantin itu biar bisa masuk.”

            “Hahaha kesemsem Rendi kan lo? Jadi kesiangan.”

            “Haha tau aja lo, tadi gue jatuh gitu terus Rendi bantuin gue berdiri duh sosweat banget deh kayak di film- film.”

            “Ahh masa sih Rel?”

            “Iya anjir gak percayaan banget lo sama gue. Di tas lo punya hansaplas gak? Tangan gue berdarah dikit nih tadi jatuh di kayu – kayu gitu.”

            “Haduh lo sih aneh – aneh aja. Jatuh tuh jatuh cinta bukan malah jatuh di kayu haha, ini hansaplasnya.”

            “Dua – duanya lah Sin tadi pagi haha.”

Tak begitu lama setelah Sinta dan Aurel bercanda berdua tiba – tiba guru datang untuk memberikan pelajaran di jam pertama. Saat istirahat Aurel dan Sinta pergi ke perpustakaan untuk meminjam novel yang akan dibacanya nanti di rumah, tak disangka Aurel bertemu lagi dengan Rendi.

            “Hai Rel, gimana lukamu tadi pagi?”

            “Alhamdulilah udah membaik kok, tadi minta hansaplas Sinta hehe.”

            “Syukurlah, lain kali jangan sampai telat lagi ya, biar gak manjat tembok hehe.”

            “Hehe iya deh.”

Saat Rendi dan Aurel sedang berbicara bersama, Sinta mendekat kepada mereka. Dan berkata sesuatu kepada Aurel.

            “Rel, gue ada rapat mendadak nih. Gue pergi dulu ya.”

            “Yah gue sendiri dong Sin.”

            “Kan ada Rendi hehe.”

            “Haha okey deh.”

Sinta segera keluar kelas untuk rapat bersama teman -teman ekstrakulilernya. Sedangkan Aurel lanjut mengobrol dengan Rendi sambil mencari cari buku yang sedang ingin dia pinjam.

            Betewe, kamu ke sini mau cari buku apa Rel?”

            “Nyari novel buat baca di rumah gitu Ren hehe, kalau kamu?”

            “Nyari buku matematika.”

            “Oalah gitu.”

            “Nyari novel apa Rel? mau coba aku bantu?”

            “Novel Tere Liye Hujan warna biru itu lo.”

            “Aku tau ada di rak bagian atas situ loh, aku pernah liat. Bentar aku ambilin ya.”

            “Okey Ren. Makasih.”

Rendi segera mengambil kursi untuk mengambil buku novel yang ingin di pinjam Aurel. Tak begitu lama, Rendi segera meraih novel tersebut lalu turun dan memberikannya kepada Aurel.

            “Wahh, makasih ya Ren hehe maaf ngrepotin.”

            “Enggak kok, kalau udah aku mau kesana dulu ya. Mau nyari buku matematika yang ingin kupinjam belum ketemu -ketemu.”

            “Okey.”

Rendi segera meninggalkan Aurel yang berdiri disamping buku – buku, sedangkan Aurel masih tersenyum -senyum sendiri lagi karena ternyata Rendi orangnya begitu baik apalagi terhadapnya. Setelah itu Aurel segera menuju ke kelasnya, saat perjalanan menuju kelas Aurel tak sengaja menabrak seorang wanita.

            “Duh, kalau jalan tuh pakai mata dong!” ucap wanita itu.

            “Iya maaf saya tadi gak sengaja.”

            “Kalau jalan tuh pakai mata. Bukan pakai dengkul!”

            “Iya sekali lagi saya minta maaf.”

Tanpa menjawab panjang lebar lagi, wanita itu segera pergi. Aurel merasa sebal karena menabrak orang yang songong karena dia sudah meminta maaf tapi tetap saja wanita itu ngegas saat berkata. Aurel segera duduk ke bangkunya sambil membaca buku novel yang barusan dia pinjam. Saat sudah sampai membaca dua lembar tiba – tiba Sinta datang dan mengagetkan Aurel.

            “Hayoolo.”

            “Haduh kamu tuh ngagetin aja lagi fokus baca juga.”

            “Hehe maaf Rel.”

            “Sin, gue sebel deh. Tadi habis dari perpus gue gak sengaja nabrak cewek gitu. Gue udah minta maaf ke dia ee tapi dia ngegas sama gue kalau bicara.”

            “Haha pasti gara – gara berduan sama Rendi kan? Jadi lo gak fokus kalau jalan haha. Betewe lo tadi nabrak siapa?”

            “Gak tau namanya, kayaknya sih kelas ujung sono.”

            “Oh gitu, makanya lain kali hati – hati jangan ngelamunin Rendi terus.”

            “Hehe iya..”

Sepulang sekolah Aurel dan Sinta berpapasan dengan Rendi. Dan Rendi tersenyum kepada mereka berdua yang membuat Aurel tersenyum sendiri karena mendapat senyuman dari Rendi. Aurel mulai berkata sesuatu kepada Sinta.

            “Sin, gue bersyukur banget deh rasanya ya.”

            “Kenapa Rel?”

“Cowok yang gue suka ternyata gak punya cewek haha gue udah stalking ke akun sosial medianya tapi gak ada tuh foto bareng ceweknya haha.”

            “Etdah, bentar dulu Rel. gue baru inget kalau mau ngejelasin ini.”

            “Apa Sin?”

            “Sebenernya ya, gue tau kalau Rendi itu udah punya pacar. Tapi setiap gue mau kasih tau ke lo gak tau kenapa gue bisa lupa.”

            “Lo bercanda kan Sin? Gue cek di akun social medianya aja gak ada kok foto bareng cewek sekalipun.”

            “Plis deh Rel, mungkin mereka gak mau ngumbar kemesraan di sosmed.”

            “Ahh gak mungkin, lo pasti ngeprank gue kan? Dah lah gue pulang dulu bye.”

Aurel masih tak percaya dengan perkataan Sinta barusan bahwa Rendi sudah mempunyai kekasih. Di dalam pikiran Aurel kalau Sinta sedang mengeprank dia. Saat di jalan tak sengaja ada penjual es krim kesukaanya waktu kecil, Aurel mampir sebentar untuk memakan es krim di situ. Tak beberapa lama, datanglah Rendi yang juga membeli es krim yang sama seperti dirinya.

            “Eh, Rendi. Mau beli es krim juga ya Ren?”

            “Hehe iya Rel, kamu juga suka es krim ya?”

            “Iya Ren, dari kecil malah. Kadang sering di marahin mama kalau kebanyakan makan es krim.”

Aurel dan Rendi terus berbincang bincang dan bercanda bersama hingga memakan waktu kurang lebih satu jam. Setelah Rendi melihat jam tangannya dia segera berpamitan pulang kepada Aurel, sedangkan Aurel masih menatap motor Rendi yang semakin jauh dari pandangannya. Lalu Aurel juga langsung menuju pulang ke rumahnya, Aurel merebahkan badannya sambil berteriak kegirangan di kamarnya karena dia begitu senang bisa memakan es krim bersama lelaki yang dia sukai. Aurel membuka akun sosial media Rendi lalu menatapnya dalam – dalam sambil berbicara.

            Rasanya, aku bukan suka lagi sama kamu Ren. Melainkan sudah jatuh cinta sama kamu haha. Ucapnya sendiri.

Setelah Aurel merasa begitu bahagia, dia membuka Whatshaapnya dan ingin menelpon Sinta.

Berdering

            “Hallo Sin, gue mau cerita dulu. Lo tadi ngeprank gue kan? Gue seneng banget Sin tadi sepulang sekolah gue makan es krim sama Rendi berdua duh senengnya.”

            “Ehh tapi …”

            “Aduh, udah deh. Jangan ngeprank gue lagi. Gue mau mandi dulu ya Sin, gue lega banget deh rasanya bisa cerita sama lo haha bye.”

Aurel segera menutup telponnya untuk segera mandi. Sedangkan Sinta masih heran bagaimana bisa Aurel bercerita bahwa dirinya bisa makan es krim bareng Rendi. Jelas – jelas Rendi sudah mempunyai kekasih yang satu ekstra dengannya.

Pagi harinya suasana hati Aurel begitu gembira, karena kemarin bisa makan es krim berdua bersama Rendi. Sungguh Aurel tidak menyangka jika akan terjadi hal itu, sedangkan Sinta masih tetap diam dan tidak menyangkal kata – kata Aurel lagi karena memang Sinta tidak mempunyai bukti jika Rendi sudah mempunyai kekasih. Saat istirahat Aurel dan Sinta ingin ke musala untuk salat zuhur, tak sengaja melewati taman sekolah Aurel melihat Rendi sedang berduaan dengan wanita.

            “Eh Sin, liat tuh sih Rendi lagi ngobrol sama seseorang.”

            “Terus emangnya kenapa?”

            “Ayo nguping pembicaraan mereka, bentar aja.”

            “Eh tapi Rel, kan mau salat zuhur?”

            “Bentar lah.” Sambil menarik tangan Sinta untuk bersembunyi didekat pohon.

Aurel dan Sinta masih tetap mendengarkan pembicaraan antara Rendi dengan wanita itu, dipasangnya telinganya untuk mendengarkannya dengan penuh seksama. Sampai pada akhirnya Aurel mendengarkan sebuah fakta.

            “Ren, aku merasa bangga menjadi milikmu. Kamu bukanlah temanku saja tapi pacar sekaligus pelindungku. Terima kasih ya Ren,” Ucap wanita itu.

            “Aku mencintaimu Arumi,” Jawab Rendi.

Setelah mendengarkan percakapan mereka Aurel segera berlari dan Sinta menyusulnya. Sampai Aurel berhenti dibelakang musala dan menahan untuk tidak menangis, Sinta memeluk Aurel yang ingin menangis karena telah mengetahui yang sebenernya.

            “Maaf ya Sin, gue kira lo ngeprank gue soal Rendi udah punya pacar, seharusnya gue percaya sama omongan lo. Biar gue tuh gak suka sama Rendi. Duh gue bodoh banget.”

            “Udahlah Rel, gakpapa kok. Jangan sedih ya.”

            “Gue terlalu bodoh, kenapa gue bisa baper sama dia? Cuma karena gue sama dia makan es krim bareng.”

            “Elo gak salah kok Rel. wajar aja sih lo baper sama dia kan emang lo suka sama dia.”

            “Hm iya deh, ya udah yuk ke musala.”

Aurel dan Sinta segera masuk ke musala untuk berwudu dan salat bersama. Setelah lima belas menit salat Aurel berjalan terlebih dahulu tapi Aurel tidak melihat jika lantai yang dia injak licin habis dipel hitungan detik dia terpeleset dan tak sengaja Rendi menangkap tubuh Aurel. Mereka berdua saling bertatap -tatapan satu sama lain.

            “Rel, kamu gakpapa kan?”

            “Gakpapa.” Aurel segera berlari.

Sinta yang berada dibelakangnya Aurel menghampiri Rendi dan berkata.

            “Makasih ya Ren, lo udah bantuin sahabat gue.”

            “Oke Sin sama – sama.”

Sinta segera berlari juga untuk menghampiri Aurel. Ternyata Aurel sedang duduk untuk menunggu Sinta di gazebo sekolah, Sinta meledek Aurel hingga pipinya memerah.

            “Cie Aurel tadi hm hm.”

            “Ahh apaan sih, udahlah ayo ke kelas.”

Setelah Sinta dan Aurel masuk ke dalam kelas tak begitu lama guru juga datang untuk memberikan pelajarannya, saat guru menerangkan di papan tulis ponsel Sinta bordering lalu dia mengecek Whatshaapnya ternyata terdapat pesan dari temannya Sinta yang satu kelas dengan Rendi yang memberi tau bahwa Rendi baru saja kecelakaan.

            “Rel gue mau kasih tau lo sesuatu nih.”

            “Apa Sin? Jangan bilang hantu – hantuan.”

            “Duh bukan anjir.”

            “Rendi baru aja kecelakaan di depan sekolahan.”

            “Hah kok bisa?” teriaknya. Hingga satu kelas menoleh kearahnya.

Guru menoleh juga ke arah bangku Sinta dan Aurel.

            “Aurel jangan berisik,” Ucap guru.

            “Hehe iya Bu maaf.” Sambil cengengesan.

Setelah suasana tenang guru melanjutkan kembali pelajarannya dan Aurel segera bertanya kembali kepada Sinta tentang apa yang sebenarnya terjadi.

            “Lo pasti bercanda kan Sin?”

            “Kagak Rel, liat ini pesan dari teman gue kalau Rendi kecelakan karena foto copy di depan sekolahan.”

            “Terus sekarang dia ada di mana?”

            “Bentar, gue tanya teman gue dulu.”

Aurel tidak bisa konsen dalam pelajaran karena terus menerus gelisah tentang bagaimana keadaan Rendi. Setengah jam kemudian, teman Sinta belum juga membalas. Aurel memutuskan untuk mencari keberadaan Rendi bersama Sinta. Mereka berdua menuju ke UKS untuk mengecek apakah Rendi ada disitu atau tidak. Ternyata Rendi ada disitu, keadaan UKS begitu sepi. Aurel segera masuk ke dalam menemui Rendi.

            “Ren, lo gakapa kan?”

            “Hehe gak papa kok Rel. kok tau aku ada di sini?”

            “Tau aja sih. Gimana ceritanya kok kamu bisa kecelakaan?”

            “Kecelakaan kecil aja sih, cuma keserempet hehe.”

            “Kamu bilang cuma? Udah berdarah gini untung aja segera diperban luka kamu.”

            “Hehe iya Rel, emang kamu sama Sinta gak ada pelajaran ya kok di sini?”

            “Ada sih, tapi Aurel khawatir sama lo, jadi ngajak gue nyari lo deh.” Celetuk Sinta.

Aurel melotot kearah Sinta, pipinya mulai kemerah -merahan lagi karena Sinta berkata jujur kepada Rendi, Aurel segera mengelak perlakuan Sinta.

            “Hmm, enggak kok Ren. Sinta tuh sukanya bercanda aja hehe.”

            “Haduh gitu ya iyain aja deh.”

Aurel, Sinta dan Rendi bercanda bersama di UKS, sesekali Rendi menggoda Aurel hingga pipi Aurel kemerah -merahan lagi. Dan Rendi berpura – pura kesakitan hanya untuk melihat reaksi kekhawatiran Aurel. Tak begitu lama, Sinta keluar sebentar untuk pergi ke kamar mandi sebentar. Di UKS hanya ada Aurel dan Rendi berdua saja.

Tak begitu lama, pacar Rendi masuk ke dalam dan marah -marah kepada Aurel yang berduaan bersama pacarnya di ruang UKS.

            “Ngapain lo sama Rendi berdua di sini?”

            “Hmm, maaf tadi cuma nengokin Rendi aja kok. Dan kami gak berdua, ada temenku namanya Sinta sekarang ada di kamar mandi.”

            “Udah gak usah alasan. Pergi sana! Di sini gue yang pacarnya Rendi, kenapa jadi lo yang bercanda kayak gitu, gue liatin dari tadi.”

            “Kenapa sih kamu kayak gitu? Aurel cuma nengokin aku kok,” Ucap Rendi.

Tanpa menjawab sepatah kata apapun lagi Aurel segera keluar ruang UKS. Sedangkan Sinta sudah selesai di kamar mandi, dia segera menghampiri Aurel dan bertanya kepadanya.

            “Loh Rel kenapa keluar dari UKS?”

            “Ada mak lampir tuh marah – marah tadi.”

            “Haha maksud lo pacarnya Rendi.”

            “Haha iya, yaudah yok ke kelas.”

            “Oke deh.”

Aurel dan Sinta segera pergi k ekelasnya, sampai pulang sekolah pun wajah Aurel tampak begitu murung. Sinta memutuskan untuk menemani Aurel pulang sambil meminjam buku catatan Aurel. Sinta berusaha menghibur Aurel sambil memakan mie instan akan tetapi Aurel masih saja sulit tersenyum kembali.

            “Duh Rel, jangan sedih terus dong.”

            “Gue gak sedih sih Sin, cuma sebel aja sama pacarnya itu.”

            “Haha iya sih, mereka kan cuma pacaran bukan suami istri kenapa harus marah segala haha. Baperan banget pacarnya haha.”

            “Haha iya Sin.”

            “Nah gitu dong ketawa lagi, udahlah lupain si Rendi. Di sekolah kan masih banyak pemain basket yang ganteng – ganteng ya kan?”

            “Haha bisa aja lo.”

Sinta lalu melihat akun Instragramnya dan menunjukan sebuah foto kepada Aurel.

            “Nih Rel, ini tetangga gue jago banget main basket. Siapa tau lo naksir haha.”

            “Haha iya keren banget, ntar kalau gue ke rumah lo. Kenalin ya haha.”

            “Siap dong.”

Suasana terlihat sudah petang Sinta segera berpamitan kepada Aurel untuk segera pulang ke rumahnya. Setelah Sinta pulang Aurel pergi kekamarnya dan menatap foto Rendi sambil mengingat pernah memakan es krim bersama dan bercanda berdua, tapi Aurel harus berusaha melupakan rasa sukanya terhadap Rendi, karena Rendi sudah mempunyai kekasih. Aurel merebahkan badannya di kasur sambil melamun menatap dinding – dinding kamarnya terlintas wajah Rendi dipikirannya. Lalu dia membuka ponselnya kembali melihat akun sosial media Rendi, menatapnya pelan – pelan dan tak sengaja Aurel meneteskan air mata untuk Rendi.

 

TAMAT

Contact Us

error: Eitsss Tidak Boleh!!!