Pemain Basket Baju Merah
27.9
0
223

Berawal dari pertengkaran di ruang UKS dan beberapa hal.

No comments found.

Fifi mengajak Sinta untuk menemui Pak Slamet selaku guru olahraga di SMAN 1 BANDUNG, Fifi beberapa kali meninggalkan pelajaran Pak Slamet karena meliput perlombaan yang diluar sekolah untuk kebutuhan majalah dinding sebab dia salah satu anggota jurnalistik. Sebagai gantinya dia harus mengganti ketidak hadirannya dengan tugas khusus.

“Sin anterin gue dong ketemu Pak Slamet sekarang.”

“Dimana Fi?”

“Dikantin,” Sambil menujukkan muka kesal.

“Wahh seru tuh dikantin ayolah sambil makan mie ayam Bu Kingkin.”

“Haduh Santi … Oh Santi makan mulu yang ada dipikiranmu.”

“Hahaha bercanda kok, maksud gue tuh dikantor apa dilapangan?”

“Kita cek aja dulu yuk.”

Fifi dan Santi sekilas melihat ruang kantor tidak terdapat Pak Slamet mereka berdua segera pergi lapangan basket.

“Fi, itu Pak Slamet,” sambil menunjuk kearah berdirinya guru olahrgaa.

“Eh iyaa deh, ayo San.”

Saat Fifi melangkah kearah Pak Slamet tiba-tiba terdapat serangan bola basket yang mengenai Fifi hingga ia jatuh pingsan.

“Ayo kita bawa ke UKS.”

Santi, Pak Slamet dan pemain basket yang sedang bermain dilapangan mengantarkan Fifi ke UKS. Hingga Fifi bangun.

“Haduh Pak, kepala saya puyeng banget nih siapa tadi yang main basket sampai kena kepala saya, hayo ngaku,” Sambil melirik kearah pemain basket berbaju merah.

Tiba-tiba terdapat cowok tinggi mancung langsung menjawab.

“Gue tadi gak sengaja main kena ke lo.”

“Oh jadi lo, kalau main tuh yang bener dong matanya jangan merem.”

“Loh lo kok nyolot sih”.

Pak Slamet mengetuk meja yang ada disampiingnya.

“Sudah-sudah jangan bertengkar, ayo Arya minta maaf ke Fifi sekarang!”

“Oalah namanya Arya pantesan songong,” Fifii sambil melirik kearah Arya.

“Harus ya Pak minta maaf?”

“Iya dong Arya harus, emang kamu mau Bapak keluarin dari tim basket hanya karena ini.”

          “Hmm tidak Pak.”

Arya pemain basket berbaju merah segera maju beberapa langkah mendekati Fifi.

“Fi, gue minta maaf ya persoalan yang tadi gue gak sengaja.”

“Iyaa.”

Mereka berdua saling berjabat tangan lalu Pak Slamet dan para pemain basket lainnya melanjutkan latihannya dilapangan sebelum itu Fifi menyerahkan tugas khususnya kepada Pak Slamet.

“Fi, ayo kekelas bentar lagi pelajarannya Bu Lilik gue takut kalau telat pasti diberi pertanyaan yang susah.”

“Duh gue habis kayak gini lo ajak cepet-cepet kalau gue pingsan gimana?”

“Ayolah Fi,” sambil menggeret tangan Fifi.

Tiba didepan kelas ternyata Bu Lilik sudah masuk didalam kelas.

“Habis dari mana kamu Santi dan Fifi?”

“Anu apa?”

“Jadi begini Bu, tadi Fifi mau ngumpulin tugas ke Pak Slamet dilapangan basket nah pas nyerahin tugas ada pemain yang gak sengaja nglempar bola kearah Fifi akhirnya Fifi pingsan beberapa menit bu.”

“Oh yaudah kali ini kalian Ibu maafkan, kalau sampai telat lagi awas aja.”

           “Iya Bu.”

Saat berada diparkiran sekolah Santi dan Fifi berpapasan dengan Arya. Mereka berdua saling bertatapan satu sama lain, hingga Santi berteriak kecil disebelah Fifi.

            “Cie kalian saling tatap-tatapan.”

Fifi langsung menginjak kaki Santi.

“Haduh sakit tau nggak Fi?”

“Kamu sih ngledek aku.”

Mereka segera pulang kerumah masing-masing, Ibu Fifi yang sedang menjaga warung melihat anaknya pulang dengan wajah yang penuh kesal.

“Loh kamu kenapa Fi? Kok muka nya ditekuk kayak sebel sama orang.”

“Iya Bu, Fifi lagi sebel sama orang.”

“Cie anak Ibu udah mulai pacaran nih sebel sama pacarnya.” Ledek ibu sambil tertawa kecil.

“Apa sih Ibu ini, liat bu ini,” sambil menunjukan jidatnya yang memar.

“Loh kok bisa kayak gitu? Ngapain aja kamu?”

“Tadi Bu pas aku ngumpulin tugas ke guru olahragaku yang ada dilapangan basket eh tiba-tiba ada anak pemain basket yang nglempar bola ke arah aku jadi kena deh.”

“Ya ampun kasiannya anak Ibu, ayo sini dikompres pakai air hangat.”

                                ***_***

Pagi harinya saat Fifi sedang berjalan menuju kelas tiba-tiba Santi datang dan mengagetkannya.

“Cie nglamunin Bang Arya.”

“Apaan sih San, gak jelas banget ngapain nglamunin orang kayak gitu kurang kerjaan banget.”

 Tiba-tiba Arya muncul didepan kelasnya.

“Haduh habis diomongin orangnya muncul tuh.”

“Udah ayo ke kelas sekarang San,” sambil menarik tangan Santi.

Siang harinya Fifi dipanggil ketua jurnalistik bernama Refan didekat taman sekolah.

“Fan ngapain manggil gue kesini?”

“Jadi gini Fi, besok lusa tuh ada pertandingan basket di SMAN 3 BANDUNG lo ya yang liput?”

“Hah gue? Bukannya gue kemarin lusa udah?”

“Iya gue tau Fi, tapi adik tingkat lagi ngejalanin perkemahan yang lainnya ngliput kegiatan sekolah yang lain buat ngumpulin berita sebanyak-banyaknya.”

“Terus gue sama siapa? Sama lo?”

“Gak bisa Fi, gue ngeliput acara perkemahan adik kelas lah.”

           “Gue sendiri maksud lo?”

“Haduh muka lo jangan judes gitu dong hahaha lo boleh kok ajak temen lo jangan lupa pakai id card jurnalis kita biar lo masuknya gratis gak bayar hahaha.”

         “Serah lo aja dah.”

Fifi segera pergi meninggalkan Refan dan menuju kekelasnya lagi.

“Habis ngapain lo Fi, muka lo bete banget.”

“Habis dikasih tugas sama si Refan.”

“Bukannya lo seneng kalau ada liputan jurnalistik?”

“Iya sih gue seneng tapi masalahnya harus liputan diacara pertandingan basket pasti ada si Arya duh males banget gue.”

“Wahh keren tuh acara nya dimana dan kapan?”

“Acaranya besok lusa di SMAN 3 BANDUNG.”

“Gue ikut ya Fi pasti ada banyak cowok gantengnya hahaha.”

“Ya emang gue rencana mau ngajak lo njir.”

“Oke siap makasih sayangku.”

          “Dih jijik alay banget.”

Mereka berdua tertawa terbahak-bahak karena lelucon Santi.

                               ***_***

Santi menelpon Fifi saat sore harinya untuk melihat pertandingan basket akan tetapi ponselnya hanya bordering, Santi memutuskan untuk kerumahnya.

“Assalamualaikum Bu, Fifinya ada?”

“Walaikumsalam San, Iya ada tuh dikamar tidur kamu bangunin aja.”

“Yaampun tidur Bu? Padahal dia ada jadwal liput acara pertandingan basket.”

“Yaudah kamu segera bangunin dia ya.”

Santi langsung masuk ke kamar Fifi untuk membangunkan dia yang sedang tertidur.

“Fi oee bangun dong.”

“Duh San apaan sih lo ngapain lo kesini gangguin tidur gue aja ?”

“Lo lupa kalau ada jadwal lo ngeliput pertandingan basket buat berita yang disuruh Refan?”

Fifi tersontak dari tidurnya lalu terbangun.

“Oh iya lo nggak bilang dari tadi,” Fifi langsung menuju kekamar mandinya.

Saat dia keramas tiba-tiba mati lampu dan kehabisan air hingga berteriak.

“Ibuu.. Ibu bagaimana ini bu saat aku mandi listriknya tiba-tiba habis mana masih keramas mata aku sedikit perih.”

 Ibu dan Santi segera menghampirinya yang berada dikamar mandi.

“Bentar Fi, ibu menimba air dulu disumur.”

Sedangkan Santi tertawa diluar kamar mandi.

“Ngapain lo ketawa San?”

“Hahaha kasian banget sih lo njir mana ini pasti pertandingan udah dimulai dan lo masih belum selesai mandi.”

“Duh gimana dong gue San.”

“Udah santai aja ntar diakalin aja pas udah sampai sana.”

Ibunya datang membawakan air untuk membilas badannya, dan Fifi segera lari kekamar untuk berganti baju.

Fifi dan Santi berangkat bersama, Fifi sudah seperti pembalap naik motornya begitu kencang, hingga hampir saja menabrak tukang becak.

“Hati-hati dong neng kalau naik motor.”

“Iya, pak maaf lagi buru-buru sekali lagi saya minta maaf ya pak.”

Saat Fifi dan Santi tiba disana pertandingan sudah hampir selesai hanya tinggal sesi dokumentasi para pemain, Fifi merengek disamping Santi.

“Duh San, gimana nih acaranya udah selesai belum sempet dokumentasi, wawancara narasumber dan yang lain-lainnya lagi.”

“Salah lo sih malah ketiduran tadi.”

“Iya deh gue salah tolong kasih solusi dong San, rasanya pingin nangis kalau kayak gini.”

Santi menunjuk kearah timur terdapat pria pemain basket memakai baju warna merah.

“Tuh Fi lo liat kearah sana.”

“Siapa maksud lo?”

“Duh itu lo cowok yang paling tinggi diantara mereka.”

“Hah? Maksud lo Arya?”

“Yaps betul, setidaknya lo bisa wawancara dia, karena dia ngerasain jadi pemain juga ya kan? Soal foto dokumentasi pertandingan pasti dia punya banyak teman tinggal minta dia aja.”

“Gak semudah yang  lo bilang ya San, duh cari narasumber yang lain aja deh yang menang pertandingan.”

Saat ada dua cewek yang lewat didepan Santi, dia langsung memanggilnya.

“Mbak, mau numpang tanya tadi pemenang pertandingan basket ini dari sekolah mana ya?”

“Yang menang dari sekolah SMAN 1 BANDUNG mbak.”

“Oke mbak makasih infonya.”

Santi segera melirik kearah Fifi dengan tertawa cekikan.

“Nah lo pas kan yang menang SMA kita, jadi wawancara si Arya aja dia kan ketua tim nya.”

“Males gue sama anak songong kayak dia.”

“Udah gakpapa ini demi berita buat sekolah juga kan ayo lah Fi.”

Santi segera menarik tangan Fifi menuju ke kerumunan Arya Cs dan Pak Slamet tiba-tiba muncul.

“Eh ada Santi sama Fifi ngapain kesini? Pertandingan nya aja udah selesai.”

“Gini pak, si Fifi dapat tugas buat ngeliput acara ini malah dia ketiduran.

Fifi langsung menginjak kaki Santi.

“Duh apaan sih Fi jujur aja lah haha.”

           “Hehe iya Pak.”

Pak Slamet tersenyum “Oalah  iya nggak papa, lalu mau ngapain? Mau minta wawancara sama bapak?”

Fifi lanngsung menjawab “Iya Pak, buat berita dimajalah, kan yang menang SMA kita.”

“Haduh maafin Bapak, lagi buru-buru mau pulang ada urusan kamu wawancara sama Arya aja ya.”

          “Taa… tapiii pak.”

Pak Slamet segera meninggalkan murid-muridnya, sedangkan teman yang lainnya begitu kelelahan karna sangat bersemangat mencetak poin, hanya Arya yang masih tetap bugar tak terlihat kelelahan.

“Udah sono wawancara si Arya Fi.”

“Hufttt.”

Arya dan Fifi menuju ketempat yang nyaman untuk wawancara, akan tetapi Fifi sangat begitu gugup jika harus berduaan dengan Arya.

“Kamu ngapain Fi diem aja?”

“Hah lo manggil gue kamu?”

“Duh judes banget sih muka lo, ya sekali kali lembut lah manggilnya aku kamu gitu Fi.”

“Oh gitu ya deh hehehe.”

Saat wawancara mereka selalu tertawa dengan lelucon Arya ternyata dia orangnya humoris. Setelah selesai Fifi segera menemui Santi yang menunggu diluar.

“Gimana tadi lancar sama Arya?”

“Duh pertanyaan lo ambigu banget hahaha.”

“Haha ayo deh pulang Fi.”

“Iya, ayo pulang oh iya San ternyata Arya orangnya humoris gue kira orangnya songong gitu.”            

“Haha lo sih belum kenal lebih deket udah nilai orang kayak gitu.”

“Iya San seharusnya gue gak nilai dia yang jelek gitu dan dia maanggilnya pakai aku kamu biasanya aja lo gue hahaha.”

“Cie Fifi dah mulai suka sama Arya.”

“Apaan sih lo San enggak hehe.”

                                      ***_***

Paginya Refan pergi kekelas Fifi untuk mengecek hasil liputannya.

“Hallo Fi gimana udah selesai?”

“Haduh masih sepagi ini lo mau narik berita ya belum lah Fan, kemarin aja gue telat datang pas udah selesai akhirnya sih gue bisa wawancara si Arya untung yang menang sekolah kita.”

“Haha untung aja, terus gimana beritanya udah selesai lo susun rapi?”

“Bentar dong, besok gue setor ke email lo dah cek dulu.”

“Oke siap Fi.”

Siang harinya setelah selesai pelajaran matematika Bu Muna, Santi segera mengajak Fifi.

“Fi ayo kekantin laper banget nih.”

“Iya ayo San, lemes gue dari tadi pagi belum sarapan.”

Saat menuju kekantin tiba-tiba Arya datang menyapa mereka berdua.

“Hallo Santi, Fifi kalian mau kemana nih.”

Santi yang menjawab sedangkan Fifi hanya diam karena badannya begitu lemas.

“Hallo juga Arya, ini kami mau ke kantin.”

“Loh muka Fifi kok kayak lemas gitu kenapa?”

Santi yang menjawabnya lagi “Dari tadi pagii belum sarapan terus ada pelajaran matematika jadi tambah lemes dia hahaha.”

“Yaudah ayo segera ke kantin.”

Santi menggandeng tangan Fifi takut jika dia pingsan saat menuju kantin, sedangkan Arya segera memesankan makanan untuk Fifi, setelah makan wajah Fifi tampak sehat bugar lagi.

“Gimana Fi udah kenyang?”

“Hehe udah San, jadi gak lemes lagi gue.”

Arya yang didepannya hanya tersenyum melihat Fifi.

“Oh iya makasih ya kamu udah bantuin aku pesen duluan kalau enggak antrinya lama bisa pingsan aku hehehe.”

“Iya sama-sama Fi”.

Santi menggoda Fifi.

             “Cie kalian berdua aku kamu hahaha.”

Setelah selesai makan mereka kembali ke kelas masing-masing.

“Fi lo jujur deh lo suka kan sama Arya ngaku heyoo.”

“Hahaha kayaknya sih iya.”

 

SELESAI

 

Contact Us

error: Eitsss Tidak Boleh!!!