Story of Syifa
15.5
1
122

Cerita ini bisa diartikan merdeka. Merdeka kali ini dalam artian sebagai merdeka dari kehidupan sebelumnya. Syifa sang pemeran utama mengadu nasib di ibukota agar kehidupannya bisa lebih baik dari sebelumnya. Akankah Syifa bisa menemukan jalan hidup yang diinginkannya? Cover mentahan: IAmLIN112 (pinterest)

No comments found.

    Kisah ini berawal dari seorang perempuan yang hidup di desa “Sukamaju mundur”. Desa tersebut terkenal dengan sumber mata pencaharian penduduknya sebagai seorang petani dan peternak. 

   Perempuan tersebut bernama Syifa. Syifa adalah anak pertama dari 3 bersaudara. FYI kedua adiknya berjenis kelamin laki-laki. 

“kamu tau ga dek apa yang lebih luas dari semesta?” Tanya Syifa pada kedua adiknya sedangkan keduanya hanya menggelengkan kepala dengan polos. 

“rasa sayang kakak ke adek” Lanjut Syifa seraya memeluk kedua adiknya. 

***

   Hari ini saat ia tengah bersekolah, tiba-tiba ayahnya memintanya untuk segera pulang.

   Sesampainya dirumah, terlihat banyak sekali orang lalu lalang keluar masuk rumahnya memakai baju serba hitam. 

“yang sabar ya syif” Ucap salah satu tetangganya. 

   Syifa hanya diam membisu, pikirannya kalut. Ia masih tak menyangka orang yang sangat ia sayang harus pergi secepat ini. 

   Ibunya yang bernama Siti Aisyah tepat pada tanggal 16 Mei 2006 telah meninggalkan dunia untuk selama-lamanya. 

“mengapa kau mengambil ibuku secepat ini Tuhan” batin Syifa sembari menatap nanar jasad ibunya. 

“nak kamu ke kamar dulu, adikmu nyariin kamu” Bisik Ayah sembari menepuk pundak Syifa pelan. 

“kamu ngerti kan apa yang boleh dan ga boleh diucapin sama kedua adikmu?” Sambung Ayahnya yang bernama Wicaksono. 

“iya yah” Sahut Syifa pelan. 

   Syifa langsung menuju kamarnya, ia tahu betul adiknya kalau mencarinya pasti langsung menuju kamarnya. 

“Dek, kamu nyariin Kak Syifa ya?” Tanya Syifa berusaha tersenyum. 

“kakak habis nangis ya?” Tanya balik Tio. 

“kakak ga boleh sedih, orang-orang bilang ibu udah di surga sekarang” Sahut Krisna dengan senyum lebarnya. 

“kakak ga nangis kok dek, ini tadi cuma kelilipan. bener kata kamu, kakak ga boleh sedih sekarang kan ibu udah di surga” Balas Syifa sembari memeluk dua adiknya. 

   Ia kasihan dengan dua adiknya yang masih berumur 4 tahun dan 2 tahun. Bagaimana bisa bocah sekecil mereka harus kehilangan kasih sayang seorang ibu tetapi takdir tak ada yang tau.

   Manusia memang bisa merencanakan tapi Tuhan yang menentukan. 

***

   Hari-hari pun terlewati, tak terasa sekarang sudah setahun mereka hidup tanpa seorang ibu. 

“Nak ini kenalin ini Sri, teman ayah ia yang nantinya akan menggantikan ibumu” Ucap Wicak dengan semangat. 

“ibu? ibu kan udah ga ada yah? menggantikan? Ibu Syifa cuma satu, cuma ibu. Syifa ga butuh ibu lain untuk menggantikan ibu Syifa” Jawab Syifa dengan nada yang sedikit tinggi. 

“jaga ucapan kamu Syifa, suka tidak suka ia tetap menjadi ibu kamu” Balas Wicak dengan tegas. 

“ayah jahat. ayah udah ga sayang sama Syifa,  Tio sama Krisna” Teriak Syifa tak terima. 

PLAK. 

“ayah nampar aku?” Tanya Syifa. 

“MASUK” Jawab Wicak dengan wajah menahan amarah. 

“ayah” Ucap Syifa pelan. 

“AYAH BILANG MASUK YA MASUK” Balas Wicak yang telah emosi. “benar-benar menguji emosi, anak ini” Batin Wicak. 

   Syifa menggelengkan kepalanya, ia tak percaya ayah yang dulu menyayanginya tega menampar nya demi orang lain. 

“ayah tega sama Syifa hiks. ayah udah ga sayang sama Syifa hiks. ayah jahat. Syifa benci ayah hiks” Ucap Syifa dengan menangis sesenggukan. Ia menampar bantal sebagai pelampiasan amarahnya. 

“Kak Syifaa” Teriak Tio dari luar kamarnya. 

“sebentar” Sahut Syifa segera menghapus jejak airmatanya. 

“kakak tau ga, kita abis ini mau punya ibu lagi” Ucap Krisna dengan heboh. 

“Kak Syifa pasti belum tau kan? yuk kak aku kenalin ke ibu” Sela Tio seraya menarik pelan tangannya. 

“kapan-kapan aja ya, Kak Syifa agak ga enak badan” Balas Syifa dengan tersenyum. 

“Kak Syifa mau aku ambilin obat ga? atau mau aku buatin teh?” Tanya Tio perhatian. 

“gausah, makasih. kakak istirahat dulu ya” Jawab Syifa. 

“yaudah aku sama Krisna main dulu ya” Balas Tio sembari menarik tangan Krisna menjauh. 

“kamu lupa sama ibu dek?” Tanya Syifa pelan. 

   Ia tak habis pikir dengan orang-orang yang begitu mudahnya melupakan ibunya. Padahal sudah setahun ini, ia mencoba untuk melupakan sejenak ibu tetapi ia tak bisa melakukan hal tersebut. 

   Keesokan harinya, rumahnya ramai dengan orang-orang berpakaian rapi. Bahkan rumahnya sudah di dekorasi sedemikian rupa. 

“selamat ya Syifa, akhirnya kamu punya ibu baru” Ucap tetangga yang bernama Bu Riris. Syifa tersenyum tipis menanggapinya dan segera pergi menjauhi kerumunan. 

“anak masih kecil, kok ya masih sempet-sempetnya mikirin nikah lagi. seharusnya kan ngurusin anak dulu sampe gede, baru nikah” Cibir tetangga yang bernama Bu Dewi. Bu Dewi sendiri memang terkenal dengan julukan Ratu Gosip di kampungnya. 

“mungkin biar anak-anaknya ada yang ngurus kali bu” Sahut tetangga yang bernama Bu Patmi. 

“tapi ya ga gitu juga bu. belum tentu juga kan istrinya sebaik yang dulu kalo ga, kasian bu anak-anaknya” Bantah Bu Dewi. 

“sepemikiran kita bu, saya juga ikut khawatir” Balas Bu Riris. 

“sudah jangan iku campur, ini juga bukan urusan kita” Ucap Bu Patmi mencoba menengahi perdebatan. 

   Sedangkan di lain tempat, tiba-tiba Wicak dan Sri datang menemui mereka. 

“nak kenalin ini ibu kamu” Ucap Wicak pada ketiga anaknya. 

“iya yah” Jawab Tio dan Krisna. 

“kalian panggil Bu Sri sekarang ibu aja ya” Sahut Sri dengan tersenyum. 

“iya bu” 

“Syifa? kamu ngelamun?” Tanya Wicak. 

“ga”

“kamu udah tau kan kalo sekarang ini ibu kamu” Ucap Wicak sembari menarik Sri di hadapan Syifa. 

“ya”

“kalo gitu ayah sama ibu pamit dulu ya” Sahut Wicak sembari pergi meninggalkan mereka bertiga. 

   Kentara sekali wajah bahagia Tio dan Krisna. Kontras dengan wajah datar Syifa. 

***

   Matahari mulai menyembulkan cahayanya dengan malu-malu. Pagi ini terasa lebih panas dari biasanya. Namun hal tersebut tak menyurutkan semangat Syifa untuk bekerja di sawah milik tetangga.

   Memang semenjak ayahnya menikah kembali dengan istri barunya, ia mulai berubah. Ia mulai tak mau tau tentang kehidupan anak-anaknya. Tanpa sepengetahuan ayahnya, Syifa bekerja diam-diam agar bisa membelikan jajanan untuknya dan dua adiknya.

   Ibu tiri memang tak selalu jahat namun kebetulan ibu tiri Syifa ini jahat. Jadi, ya bisa dibilang Syifa tak diberikan uang sepeserpun untuk membeli jajanan. Hanya diberi makan dan hanya 1× sehari, itupun ia harus bekerja tiap harinya.

“panas banget” Keluh Syifa.

“sini Syif istirahat dulu, kamu minum dulu atau makan dulu boleh” Ajak pemilik sawah yang bernama Pak Anton.

“seperti biasa pak, nasinya saya bungkus aja hehe” Balas Syifa dengan terkekeh pelan.

“urusan bungkus nasi gampang biar Bu Halim yang bungkusin, kamu makan dulu daripada nanti pingsan kan?” Ucap Pak Anton. Btw Bu Halim adalah istri dari Pak Anton.

“baik pak, terimakasih banyak”

“iya, sama-sama”

   Setelah makan Syifa melanjutkan kerjanya. Saat jam menunjukkan pukul 16.00 WIB, semua pekerja yang bekerja disana kembali ke rumah masing-
masing.

“ini kak” Ucap Tio sembari menyodorkan segelas air minum.

“makasi”

“Kak Syifa mau aku pijitin ga? pasti kakak cape banget abis kerja” Ucap Krisna menawarkan jasa pijat gratis pada kakaknya.

“gausah kamu juga pasti cape, kalian abis disuruh bersih-bersih rumah kan? kalian istirahat aja ya” Jawab Syifa dengan menepuk kepala Krisna.

“t-tapi kak”

“istirahat gih, kakak gapapa kok”

“yaudah kita ke kamar dulu ya”

“hm”

   Sejujurnya Syifa kepikiran tentang masalah sekolahnya. Sekarang ia duduk di bangku kelas 6 SD dan sebentar lagi sudah lulus. Syifa bekerja di sawah sehabis pulang dari sekolah.

“abis ini udah mau SMP. kira-kira aku dibolehin lanjut sekolah ga ya?” Ucap Syifa sembari berangan-angan.

“semoga aja dibolehin” Lanjut Syifa dengan penuh harap.

   Tak terasa hari kelulusan pun tiba. Ia terpaksa harus meminta uang tambahan pada ibu tirinya untuk membayar daftar ulang SMP. Karena uangnya belum cukup.

“bu, Syifa boleh minta uang ga buat daftar ulang?” Tanya Syifa dengan ragu-ragu.

“kamu mau lanjut sekolah? kamu kira sekolah tuh bayarnya murah? lagian kamu sekolah tinggi-tinggi buat apa? toh ujung-ujungnya kamu jadi istri yang kerjanya di dapur” Rentetan pertanyaan keluar dari mulut Sri.

“Syifa mau lanjut sekolah karena Syifa pengen jadi guru. kata ibu jadi guru itu tugasnya mulia, jadi Syifa pengen deh jadi guru” Jawab Syifa dengan sabar.

“halah pake acara mau sekolah tinggi segala, tugas kamu cuma satu yaitu kerja yang bener udah selesai” Sengit Sri.

“tapi bu, temen-temen aku semua pada lanjut ke SMP masa aku ga?” Tanya Syifa heran.

“berani ngebantah kamu, sini kamu” Sela Wicak yang tiba-tiba datang menyeret Syifa keluar.

   Di dekat kandang sapi, Syifa duduk meringkuk di sampingnya dengan menahan segala cambukan dari ayahnya.

“ampun yah”

“sakit”

“kenapa ga sekalian bunuh aja Syifa”

“Syifa cape”

“Syifa pengen ketemu ibu”

   Rintihan dari Syifa tak dihiraukan oleh Wicak. Justru malah membuat amarah Wicak menggebu-gebu.

Tiba-tiba..

“berhenti yah, ayah apa-apaan si” Ucap Tio dengan berani.

“ayah tega mukulin Kak Syifa demi orang itu lagi?” Tanya Krisna geram dengan kelakuan ayahnya yang semakin hari semakin menjadi-jadi.

“kamu masih kecil, kamu gatau apa-apa. jadi diem aja jangan ikut campur masalah orang dewasa” Jawab Wicak.

   Meskipun Tio dan Krisna umurnya masih belia tetapi mereka mengerti dengan keadaan yang sebenarnya. Sebulan setelah ibu tirinya memasuki rumah ini, ia dipaksa dewasa oleh keadaan.

“yuk kak ikut kita, biar kita obatin dulu” Ucap Tio membantu Syifa berdiri.

“kak Syifa jangan dengerin omongan ayah ya?” Ucap Krisna.

“iya dek”

   Mulai besok Syifa bertekad untuk pergi merantau ke Jakarta. Karena menurutnya itu adalah jalan satu-satunya untuknya dan kedua adiknya. Lebih baik ia yang tak sekolah daripada kedua adiknya menderita.

***

   Pagi yang cerah menyambut mereka, pagi ini Syifa bersiap-siap untuk merantau ke Jakarta. Ia mempersiapkan segala perlengkapan nya. Tak lupa ia juga akan pamit pada kedua adiknya.

“Tio, Krisna kalian disini baik-baik ya. Kak Syifa mau kerja di Jakarta. kakak harap kalian ga ngebuat ulah yang bikin ibu sama ayah marah. kalian ngerti kan?” Ucap Syifa menjelaskan pelan-pelan kepada kedua adiknya.

“K-Kak Syifa mau pergi sekarang? Kak Syifa mau ninggalin kita ya?” Tanya Tio dengan wajah menahan tangis.

“Tio, kakak emang mau pergi sekarang. kakak ga ninggalin Tio ataupun Krisna karena kakak sayang sama kalian. tapi kalian harus satu hal, ini demi kebaikan kalian. kakak cari uang buat kalian biar bisa sekolah. kalian baik-baik ya disini” Jawab Syifa yang berusaha mati-matian menahan airmata jatuh dari pelupuk matanya.

“kalo Kak Syifa sayang sama kita, kenapa Kak Syifa ninggalin kita sekarang?” Tanya Krisna dengan raut bingung.

“suatu hari nanti kalian berdua pasti tau apa maksud Kak Syifa. Kak Syifa mau ke ibu dan ayah dulu, sekalian mau pamit” Jawab Syifa dengan tersenyum tipis.

“tapi Kak Syifa janji ya, selama disana Kak Syifa harus baik-baik aja?” Balas Tio sembari menyodorkan jari kelingkingnya.

“janji”

   Di lain tempat, Syifa sedang bergegas menuju ke sawah untuk pamit pada ibu dan ayahnya.

“bu, yah, Syifa pamit ya. Syifa titip Tio dan Krisna. Syifa harap kalian bisa ngejaga adik-adik Syifa dengan baik mulai sekarang” Ucap Syifa.

“kamu mau kemana?” Tanya Wicak.

“Jakarta”

“ngapain?” Tanya Wicak kembali.

“kerja”

“yaudah sana” Singkat Wicak. Sedangkan Sri hanya tersenyum kemenangan, “akhirnya satu hama terhempas” Batin Sri dengan tersenyum devil.

   Syifa pun segera pergi menemui Pakdhe Priyono.

“pakdhe, Syifa sudah siap ke Jakarta” Ucap Syifa sembari menunjukkan barang bawaannya.

“kamu langsung masuk mobil saja”

“iya pakdhe”

***

Flashback on

   Di pinggir sawah tempat Syifa bekerja, terlihat Syifa yang sedang melamun dengan wajah muram.

“kamu nganggur Syif?” Tanya Pakdhe Priyono yang tengah melihat Syifa melamun.

“iya pakdhe”

“kamu mau kerjaan ga? mumpung pakdhe besok berangkat ke Jakarta nganter orang-orang yang cari kerja”

“mau banget pakdhe. ada persyaratannya ga pakdhe?”

“ga ada, tapi kerjanya jadi ART kamu mau?”

“mau pakdhe, kebetulan Syifa lagi butuh”

“kalo gitu kamu besok langsung ke rumah pakdhe jam 08.00 WIB. jangan sampe telat”

“siap pakdhe, terima kasih”

“sama-sama”

***

   Kali ini ia naik mobil pickup bersama pakdhe nya bersama beberapa orang yang juga mencari pekerjaan sepertinya.

   Setelah 2 jam akhirnya mereka sampai di Jakarta. “ternyata Jakarta tempatnya mewah-mewah ya” Batin Syifa terpukau.

“sudah sampai” Ucap Pakdhe Priyono yang berhenti di depan salah satu rumah di perumahan elit.

“beneran ini rumahnya pakdhe?” Tanya Syifa. Pakdhe hanya mengangguk sebagai jawaban pertanyaan Syifa.

“ternyata besar ya pakdhe rumahnya”

“namanya juga rumah orang kaya, beda sama rumah orang-orang di desa”

“iya juga ya”

   Pakdhe Priyono mulai menginterupsi orang-orang yang dibawanya sebelum memasuki rumah mewah tersebut.

“kalian selama di dalam, pokoknya harus nurut apa kata bos. tenang aja selama kalian bekerja disini dibayar mingguan” Ucap Pakdhe Priyono.

“iya pak”

“siap”

   Mereka pun mulai memasuki rumah mewah tersebut.

“bu ini orang yang saya bawa dari kampung untuk bekerja disini” Ucap Pakdhe Priyono.

“baik, perkenalkan diri kalian terlebih dahulu” Jawab seorang wanita paruh baya.

“nama saya Ria”

“nama saya Esti”

“nama saya Dea”

“nama saya Syifa”

“kalian bisa istirahat terlebih dahulu. mulai besok kalian bisa langsung bekerja” Ucap wanita paruh baya bernama Regina Hartawan.

“baik bu terima kasih” Ucap mereka serentak.

   Mereka semua sedang sibuk menata perlengkapan masing-masing di kamar yang sudah disediakan. Ada yang memilih untuk tiduran terlebih dahulu, ada yang main HP, ada yang menata baju, ada yang sibuk mondar-mandir.

  Keesokan paginya pun tiba, mereka segera bersiap untuk bekerja di hari pertama. 

“sebelumnya perkenalkan nama saya Risa, boleh panggil mbak Risa. saya disini akan menjelaskan apa saja tugas kalian masing-masing. untuk 2 orang bisa ikut saya dan 2 lainnya bisa ikut Tria” Ucap Risa menjelaskan panjang lebar. 

   Risa bersama Syifa dan Ria sedangkan Tria bersama Esti dan Dea. 

   Syifa dan Tria bagian membersihkan setiap kamar di rumah tersebut. Ria bagian memasak di dapur bersama Risa. Dea dan Esti bagian membersihkan rumah.

   Hari berganti minggu. Minggu berganti tahun. Tak terasa Syifa bekerja di rumah mewah tersebut sudah 6 tahun. Sekarang umurnya menginjak umur 18 tahun. Seringkali orang-orang tak mengetahui umur aslinya karena tubuhnya yang tinggi semampai dengan wajah manis.

   Seperti biasa Syifa kebagian membersihkan kamar Justin Laksamana yang tak lain tak bukan merupakan anak dari bosnya.

“Syif, lu hari ini free ga?” Tanya Justin yang tiba-tiba masuk kamar.

“anu den, kebetulan hari ini saya sibuk bantuin mbak Risa” Jawab Syifa dengan sopan.

“ikut gua bentar yuk” Ajak Justin.

“maaf den, saya ga bisa” Tolak halus Syifa.

“bentar doang Syif, elah. biar gua yang izin ke mama nanti gampang” Bujuk Justin.

   Syifa hanya diam tak menjawab. Ia bingung dengan anak bosnya yang akhir-akhir ini selalu mengganggunya. Entah mengajak jalan atau selalu mengajaknya mengobrol saat bekerja.

“ga mau tau, pokoknya lu harus ikut” Paksa Justin.

“t-tapi den” Justin hanya melengos pergi ke luar kamar.

   Btw umur Justin dan Syifa hanya terpaut 3 tahun. Namun sifat Justin yang childish terkadang membuat orang salah mengira kalau Justin masih umur 18 tahun an.

***

“Syif gua tunggu lu diluar ya, cepetan kalo dandan” Ucap Justin sambil berteriak.

“iya”

   FYI Syifa terpaksa ikut Justin karena ia diancam jika ia tak mau menurutinya maka ia akan dipecat.

“cantik juga ni cewe” Batin Justin saat melihat Syifa.

   Kali ini Syifa menggunakan setelan kaos lengan pendek bertuliskan Girl berwarna hitam dengan celana jeans dan sneakers putih. Serta tas slempang berwarna hitam. Simple tapi terlihat sangat pas melekat di tubuhnya.

   Mobil pun segera melaju meninggalkan pelataran rumah dan mereka pun akhirnya tiba di sebuah Cafe terkenal saat ini. 

“lu mau makan apa Syif?” Tanya Justin.

“terserah den”

“yaudah gua samain ya, tunggu bentar” Ucap Justin seraya berdiri menuju tempat kasir untuk memesan.

“saya pesen hazelnut 2, Lemon squash 2, kentang goreng 1, sosis bakar 2, sama spaghetti 2” Ucap Justin pada kasir.

“baik totalnya Rp198.000” Jawab mbak kasir.

Justin segera menyerahkan 2 lembar uang berwarna merah.

“kembaliannya Rp2.000 ya kak” Lanjut mbak kasir.

“gausah mbak” Ucap Justin langsung kembali ke tempat duduknya.

   Setelah menunggu ± setengah jam, akhirnya makanan dan minuman yang ia pesan datang.

“Syif lu tau ga kenapa gua ajak lu kesini?” Tanya Justin pada Syifa.

Syifa hanya menggelengkan kepalanya.

“gua dijodohin Syif tapi gua ga mau sama tuh orang. lu mau kan jadi pacar bohongan gua? biar gua bisa nolak tuh perjodohan. tenang aja nanti gua bakal bayar lu kok, selama lu mau gua jadiin pacar gua” Jelas Justin.

“tapi den”

“gua mohon Syif, itu anak tuh ga bener. gua jijik sama tuh cewe. lu mau kan bantu gua?”

“bukannya saya ga mau bantu tapi saya kan juga kerja di rumah mas Justin. gimana bisa saya jadi pacar mas”

“bisa kok Syif, biar gua yang atur”

“yaudah terserah”

***

   Setelah malam itu, mereka beberapa kali melakukan pertemuan untuk meyakinkan orangtua Justin jika mereka benar-benar pacaran. Hingga pada akhirnya, semua pekerja di rumah tersebut dikumpulkan di ruang tengah.

“kalian tau kenapa kalian dikumpulkan disini?” Tanya Regina.

“tidak buu”

“merasa ada yang ngelakuin kesalahan ga?”

“tidak buu”

“yakin?”

“yakin buu”

“saya ga mau basa-basi lagi, untuk Syifa silahkan maju ke depan” Ucap Regina sambil menatap tajam Syifa. Sedangkan Syifa hanya berjalan maju dengan wajah datar.

“saya dengar kamu pacaran sama anak saya?” Syifa hanya diam tak menjawab.

“saya anggap diamnya kamu adalah jawaban ya dari pertanyaan saya. asal kamu tau ya Syifa, anak saya itu sudah saya jodohkan dengan anak konglomerat. jangan sekali-kali kamu mendekati anak saya lagi mulai sekarang” Ancam Regina pada Syifa yang masih bersikap tenang seolah tak terjadi apa-apa.

“kamu dengar kan omongan saya? dan untuk kalian semua jangan sekali-kali kalian mendekati anak saya, apalagi sampe pacaran. mengerti?”

“mengerti bu”

   Akhirnya mereka semua kembali ke bagian masing-masing. Untuk kehidupan Syifa sendiri, mulai saat itulah ada saja yang menjahili nya. Fitnah-fitnah kecil selalu saja ia dapatkan akibat ulah teman-temannya.

   Hari ini Syifa membersihkan kamar Justin seperti biasa. Syifa dan Justin tidak sadar jika mereka telah dijebak oleh orang lain. Tiba-tiba…

BRAK.

“apa-apaan ini Justin, Syifa?” Sentak Regina dengan emosi.

“bu, ini bukan seperti yang ibu bayangkan kok beneran” Bantah Syifa.

“kamu pikir saya percaya, sini kamu” Ucap Regina sembari menarik kasar tangan Syifa.

PLAK.

“DASAR MURAHAN. ANAK KAMPUNG AJA SOK-SOKAN NGEGODAIN ANAK SAYA. KAMU PIKIR ANAK SAYA MAU SAMA KAMU, HA? Ucap Regina seperti orang kesetanan.

” t-tapi saya ga ngapa-ngapain bu” Bantah Syifa.

“saya ga nyangka ternyata seorang Syifa yang katanya anaknya polos, berani juga ngegoda mas Justin” Sinis Risa.

“bukan polos mbak tapi ga tau malu” Ejek Ria.

“jangan-jangan dia nawarin tubuhnya ke mas Justin biar mau jadi pacarnya ups” Ucap Esti dengan menutup mulutnya seakan-akan keceplosan. 

“cantik-cantik kok murahan” Sahut Dea.

“dibayar berapa si Syif sampe kayak gitu?” Tanya Tria.

“jaga ya mulut kalian. kalian ga tau apa-apa jadi jangan ikut campur” Balas Syifa dengan wajah datarnya.

“kenapa kamu ga terima? emang bener kan apa yang mereka omongin. kamu tuh cewe ga bener, beneran dibayar kamu sama Justin, iya?” Tanya Regina.

“saya berani sumpah bu, saya ga ngelakuin apa-apa. saya juga ga dibayar kok sama mas Justin” Jawab Syifa.

“jadi gratisan ni ceritanya” Ucap Risa mengompori keadaan.

“mulai sekarang kamu saya pecat, satu lagi jangan harap kamu bisa sama anak saya. pergi sekarang juga dari hadapan saya” Ucap Regina sembari menyadarkan Justin yang tengah meracau tak jelas akibat mabuk.

   Sebenarnya ini semua adalah skenario yang disiapkan oleh Risa dkk. Mereka menjebak Syifa agar ia dipecat dari sini. Kebetulan Risa dan Tria tau saat Justin masuk rumah dalam keadaan mabuk, jadi sekalian ia sertakan dalam skenarionya.

   Buat kalian yang bertanya-tanya, kenapa Bu Regina bisa tau, ya karena Risa dkk yang memancing untuk melihat kejadian yang telah ia susun sebelumnya.

***

Flashback on

“Syif, gua sayang sama lu. gua sayang lu” Racau Justin berulang kali.

   Syifa hanya reflek terdiam dari kegiatan bersih-bersihnya. Ia baru menyadari jika anak bosnya sedang mabuk, makanya ia meracau tak jelas.

“Syif lu sayang kan sama gua?” Tanya Justin yang langsung menarik tangan Syifa, yang membuat tubuh Syifa limbung di atas tubuh Justin yang sedang berada di atas kasur king size nya.

“den, sadar den” Ucap Syifa menepuk pelan pipinya.

“gua sayang sama lu”

KLEK..

   Pintu pun terbuka dan menampakkan para pekerja di rumah ini yang telah berkumpul.

***
   Syifa bingung harus kemana ia pergi sekarang, akhirnya ia memutuskan untuk berhenti di sebuah bangunan kosong dan segera menata tempat untuk tidur dengan perlengkapan seadanya. Karena hari semakin malam, tak mungkin juga Syifa harus terus berjalan. Ia lelah fisik tetapi ia juga lelah batinnya. Ia jadi teringat kedua adiknya.

“maaf dek, Kak Syifa cuma bisa ngirimin kamu uang. Kak Syifa ga bisa nemenin kamu disana. Semoga kamu baik-baik aja ya” Batin Syifa saat menatap langit yang penuh bintang.

   Pagi ini Syifa memutuskan untuk melanjutkan perjalanan, ia harus mencari kos-kosan untuk ditempati. Baru ia bisa mulai mencari pekerjaan baru.

   Ia sengaja tak menghubungi pakdhe nya karena ia sudah muak dengan sikap pakdhe nya yang selalu meminta uang setiap bulan padanya. Sehingga uang yang dikirim untuk adik-adiknya pun terpaksa ia kurangi untuk membayar jasa pakdhe nya yang telah mencarikan nya pekerjaan.

   Saat Syifa berjalan ia melihat seorang nenek-nenek yang sepertinya akan menyebrang.

“biar Syifa bantu nek” Ucap Syifa dengan ramah.

“terima kasih nak” Jawab Nenek saat sudah menyebrangi jalan. 

“kamu lagi cari pekerjaan ya? kebetulan nenek punya anak yang kerja di sekolah. kalo kamu mau nenek bisa antarkan kamu sekarang”

“mau nek, mau banget”

“yaudah ayo”

   Syifa akhirnya menyusuri jalan dan tiba lah mereka di sebuah bangunan mewah yang bertuliskan “Jakarta Elementary School”.

“loh nek ini beneran disini”

“iya nak. mari masuk”

   Syifa akhirnya dikenalkan dengan anak nenek tersebut. Ternyata anak nenek tersebut adalah orang yang mempunyai sekolah ini. Akhirnya Syifa ditawari untuk bekerja disini dan diberi fasilitas sebagai bentuk terima kasih anak nenek tersebut padanya.

“Syifa masih ga nyangka kalo Syifa bisa jadi guru sekarang” Ucap Syifa pada dirinya sendiri pada saat melihat pantulan dirinya di cermin. 

#lovrinzpublisher

#lovrinzwacaku

 

 

Contact Us

error: Eitsss Tidak Boleh!!!